Monday, November 19, 2012

Teater #KotakHitam

Salam!

Semalam, lepas je lepak kat Kuala Lumpur Writers & Readers Fest (KLWRF) kat Perpustakaan Kuala Lumpur, aku dan kawan-kawan #idebewe terus ke Stor Teater di Dewan Bahasa dan Pustaka. Melayan teater Kotak Hitam.

Kotak Hitam adalah mengisahkan seorang lelaki yang hidup sendirian bernama Mamat (Aloy Paradoks) yang begitu obses dengan televisyen. Dia tidak mempunyai rakan melainkan televisyen yang sentiasa memberikannya hiburan. Pada suatu hari, dia mendapati sesuatu yang ganjil berlaku pada televisyennya. Seseorang dari dalam televisyen mula berinteraksi dengan Mamat dan membuatkan Mamat berasa hairan.

Lama-kelamaan, Mamat mula berasa selesa dengan seseorang dari dalam televisyen dan menjadikannya sebagai sahabat karib. Mamat menjadi semakin intim dan tidak boleh hidup tanpa televisyen yang ajaib itu. Sehingga pada satu kejadian, Mamat dihantui satu mimpi dan menyebabkan hubungan mereka terjejas. Apakah mimpi buruk itu? Apakah yang terjadi pada hubungan Mamat dan peti televisyen ajaib itu? Mampukah Mamat hidup tanpa peti televisyen? - sinopsis penuh diambil dari pamphlet Kotak Hitam.

Kotak Hitam ni telah ditayangkan pada 15-18 November 2012. Ini adalah teater kedua yang aku layan yang diarahkan oleh Fasyali Fadzly. Sebelum ni, aku pernah melayan teater arahan beliau iaitu Kawan Kawan Yang Kita Suka pada September yang lepas.

Sejujurnya aku tak pernah tengok Kotak Hitam versi 1.0. Haha kenapa aku tulis 1.0? Sebab sebelum ni Kotak Hitam buat pertama kali telah dipentaskan pada tahun.... aku pun tak tahu. Tapi dengan Kotak Hitam versi baru ni, ia telah diberi nafas baru dan diselitkan dengan pelbagai unsur jenaka yang fresh dan ia sampaikan dengan gaya yang bersahaja.

Kotak Hitam memang banyak buat aku ketawa. Mungkin ada yang pelik, tapi ada di antara perbuatan atau percakapan Mamat tu adalah inside jokes bagi aku dan kawan-kawan Idebewe. Orang lain takkan faham, itu pasti. Keseluruhannya, ia menghiburkan. Dengan gaya bersahaja Aloy, semua orang mampu mengikut rentak lakonannya.

Di sebalik babak sedih yang berlaku dalam masa 10 minit, tak dinafikan aku memang menangis sebab aku dapat rasa sebak ketika Mamat yang kehilangan rakan 'peti televisyen'nya. Dan... aku nampak Aloy sangat comel ketika itu. Mental image~ mental image~ haha!

Secara peribadi, aku nampak mesej Kotak Hitam yang mahu diri kita percaya pada diri dan orang sekeliling. Ia mahu kita yakin dengan diri kita. Dan ia mahu kita tahu walau sebesar mana masalah yang ada, kita masih ada teman untuk kita bercerita. Hah, semua dok kena batang hidung sendiri. Baguih! :D

Terima kasih buat Aloy Paradoks kerana memberikan kami lakonan yang memberangsangkan, dan yang sangat comel :p buat Fasyali Fadzly juga agar dapat menghasilkan karya-karya yang bermutu sebegini di lain masa. Serta buat Fazleena Hishamuddin kerana menerbitkan hasil ini untuk dipersembahkan kepada kami semua. Tahniah!

Monday, November 05, 2012

Book Review: #Gergasi by Khairul Nizam Khairani

Bagi peminat cerita sai-fai, science fiction, fantasi serta kipas-susah-mati Buku Fixi semua, anda perlu mendapatkan novel ni dengan kadar yang segera! Terima kasih...

Penulis: Khairul Nizam Khairani
Harga: RM 19.90 (diskaun 15% di Kedai Fixi)
Halaman: 320 mukasurat
Cetakan Pertama: Oktober 2012
Sinopsis: Tahun 1511. Di kala kota Melaka sedang diserang, muncul gergasi misteri yang digelar Batara Waja membantu hulubalang tempatan menghadapi askar Portugis. Namun dalam satu pertempuran, Batara Waja tiba-tiba hilang...
500 tahun kemudian. Siti Nuraini, seorang kurator di Muzium Negara, yang bersahabat dengan seorang pemuda bernama Rizal, telah menemui sebuah artifak aneh. Namun artifak itu hilang sewaktu dalam simpanan muzium. Kotaraya kemudiannya digemparkan dengan kemunculan gergasi yang membunuh manusia-manusia tertentu - dan lagenda Batara Waja kembali.
Rizal mengalami mimpi-mimpi aneh berkaitan gergasi tersebut dan sering pitam. Suatu hari, muncul seorang lelaki bernama Hu Xien yang memberitahu Rizal bahawa Rizal ada kaitan dengan kemunculan GERGASI itu!

Kalau diikutkan, dalam novel ni ada banyak 'puzzle'. Kalau ditulis, takut jadi spoilers. Walau apapun, aku suka cara penulis mengaitkan sejarah tentang Melaka diserang Portugis pada tahun 1511 dengan keadaan semasa iaitu pada tahun 2011. Dan kemudian, ia pula dikaitkan dengan sesuatu yang kita sendiri tak jangkakan.

Pada mulanya, aku imagine Batara Waja tu rupa dia macam robot dalam cerita Transformers sebab penulis ada menceritakan betapa hebatnya 'gergasi' tersebut. Lepas tu dengan serangan yang dilakukan oleh Batara Waja kat kapal Portugis tu, dah macam Autobots vs Decepticons dah aku imagine. *bengong punya mental image!*

Boleh dikatakan Batara Waja ni macam superhero la. Jenayah yang berlaku berdekatan memang kena setel dengan gergasi ni. Datang secara tiba-tiba tanpa kita sendiri tau macam mana, kemudian dia setelkan masalah tu dan akhir sekali dia lesap macam tu je. Misteri kan? Nak tau peleraiannya, sila beli dan baca.

Lawan tu lawan la jugak, tapi ada diselitkan tentang persahabatan gak tau. (Siapa kata Buku Fixi ni suka terbitkan buku yang merosakkan akhlak remaja je?) Haha! Persahabatan baik antara Rizal-Nuraini-Anwar, dan juga rakan sekerja antara Rizal-Nathan. Masing-masing ada cerita sendiri, pahit dan manis. Ada time kita sama-sama happy, ada time sama-sama sedih. Ada gak yang sanggup biarkan kita sedih sorang-sorang. Macam kehidupan kita jugak la. Yang penting, hati kena kuat dan teruskan bersabar.

Memandangkan aku FAIL buat cerita sai-fai macam ni, aku nak bagi kudos buat penulis dan buku Gergasi ni. Yeay!

Buat pembaca, jika nak beli buku Gergasi ni secara online, boleh la klik pada link di bawah:
http://fixi.com.my/kedai/buku/fixi-gergasi/

Insan Disebalik Cerpen Burger Bola Special

Blog entri ni bukanlah tentang tulisan penuh aku dalam buku cerpen Bola tu.

Firstly, aku cuma nak ucapkan TAHNIAH kepada kawan aku; Jee yang selamat melahirkan anak yang ke-3 pada Jumaat yang lepas. Walaupun dah lama tak jumpa, dia pun sekarang stay Melaka ikut husband dia yang bekerja di sana, tapi dia tetap nak bagitau cerita hot ni pada aku kat Facebook malam tadi.

Disebabkan dia selalu baca blog ni, aku nak ucapkan terima kasih banyak-banyak sebab bagi aku amek sedikit dari cerita kehidupan kau untuk aku olah dan akhirnya jadi cerpen Burger Bola Special. Walaupun pada mulanya aku tak yakin dengan cerita yang aku tulis tu, tapi kau push aku untuk aku yakin dengan hasil aku sendiri. Sampai sekarang aku tak mampu nak yakin dengan diri aku, sebenarnya. Dengan adanya orang macam kau, buat aku lagi kuat. Thank you, babe!

Untuk sorang lagi sahabat aku; Yan. Thanks bagi aku guna karakter dan nama kau untuk cerita entah-apa-apa-entah aku ni. Ingat lagi masa first time aku bagi draft cerpen ni kat kau. Kau bengang je sebab ada nama Benjo dalam cerpen tu. Haha! Lawak kot tengok muka kau masa tu.

But... sorry aku takde 24/7 dengan kau macam selalu lagi lepas ni. But chill~ aku okay je kalau kau nak lepak mana-mana nanti. And sekarang kau dah masuk semester baru. Good luck, babe! Still nak race dengan pointer aku? Hope you can do better than me. I mean, better than me, my achievement, my... everything :)

Glad to have friends like both of you. 
Thank you... so much!

Untuk order secara online buku cerpen Bola ni (sementara stok masih ada!):
http://fixi.com.my/kedai/buku/fixi-bola/ 

Sunday, October 14, 2012

Bola - Sebuah Antologi Cerpen Fixi

Buat pertama kali, aku tak akan buat review atau komen mengenai buku keluaran Fixi kali ini. Nanti ada yang kata bias. Nanti ada yang kata syok sendiri. Jadi, aku hanya mahu mempromote buku cerpen yang kecil dan comel ni kat anda semua.

Editor: Iqbal Aku Bakar
Halaman: 188 mukasurat
Harga: RM 15 (online/events)
Cetakan Tunggal: Oktober 2012
Sinopsis: BOLA ialah kumpulan cerpen Fixi yang diilhamkan oleh permainan yang adiktif ini. Ada hantaran lambung yang cantik, ada larian solo yang menggamit memori, dan sudah pasti ada bentesan keras yang layak dilayangkan kad merah. Buku ini dicetak hanya sekali pada Oktober 2012 dan 1,500 keping dihasilkan. Ia tidak akan dijual di kedai-kedai buku tapi hanya online dan di events sepanjang Oktober-Disember 2012.

Senarai penuh penulis dan tajuk cerpen: 
- 10 LANGKAH (Adib Zaini) 
- RODONG (Hasrul Rizwan)
- LIGA MANDREM (Dayang Noor) 
- DIARI (Raja Faisal) 
- SESAAT KE GAWANG (Faizal Sulaiman)
- BOLA API (Arif Zulkifli)
- SATU SAMA (Asyraf Bakti)
- MENJADI TUHAN (Fikri Misti)
- BURGER BOLA SPECIAL (Hani Amira Suraya)
- RUSDI, PEMAIN SIMPANAN SK PARIT KERING (Mim Jamil) 
- KEYCHAIN BOLA BERBAJU PINK(Zulaikha Sizarafalina Ali)
- AKU BOOKIE BOLASEPAK (Nama Nami) 
- JERSI BOLA 7(Shafaza Zara Syed Yusof)
- OLEH BIR DAN BOLA (Mohd Azmen) 
- MISI BOLA GILA  (Julie Anne)
- BUKAN SEBAB BOLA (Nadia Khan) 
- AKU YANG KEGERSANGAN (Syaihan Syafiq)
- SEPAK BOLA (Ridhwan Saidi)
- BAHLUL vs BEAUTIFUL (Shaz Johar) 

Pertama sekali, aku nak berterima kasih pada Amir Muhammad sebab bagi peluang kat aku dan penulis-penulis yang lain untuk menjayakan projek buku cerpen Bola ni. Kemudian, terima kasih pada Adib Zaini sebab cabar aku untuk buat satu cerpen untuk dimuatkan dalam buku ni. Kawan-kawan Idebewe yang selalu support aku yang selalu kurang keyakinan ni. Dan tak lupa pada Mama Abah yang selalu mendoakan kejayaan dalam hidup aku.

Seperti yang ditulis pada sinopsis di atas, buku cerpen Bola ini TAKKAN dijual di mana-mana kedai buku. HANYA DIJUAL DI EVENTS ATAU ORDER SECARA ONLINE SAHAJA. Buku ni juga LIMITED. Hanya ada 1, 500 keping. Dan ya, buku ni menampilkan koleksi cerita pendek. Kadang-kadang aku kesian pihak Fixi dok jawab soalan yang sama, berulang-ulang kali. Tapi dah kerja punya pasal, layan je. Buku cerpen Bola ni juga adalah sama nasibnya dengan buku cerpen Kopi.

Aku juga nak menampilkan petikan dialog, berserta dengan petikan mukasurat pertama untuk cerpen aku iaitu Burger Bola Special di bawah ni. Kenapa Burger Bola Special? Sebab ada tiga perkataan dalam satu ayat di situ, bersamaan dengan mempunyai tiga kejadian yang berlaku dalam satu hari tu. Plus, aku suka makan burger ayam special, tapi aku tak suka bola, jadi aku replace jela yang suka jadi tak suka. Ia datang secara random. Maafkan la aku kalau tak sedap.

Untuk order buku cerpen Bola ni, boleh la korang pi kat link bawah ni. Itu pun kalau stok online masih ada.
http://fixi.com.my/kedai/buku/fixi-bola/

Thursday, October 11, 2012

Di Sini Ada Damai [Cerpen]

Dua hari selepas aku turun dari kapal terbang itu.
Dua hari selepas aku keluar dari lapangan terbang itu.
Dua hari itu jugalah aku berasa bebas berterbangan.

Pada mulanya, aku keliru. Aku tak tahu nak buat apa di sini. Awalnya, aku hanya tempah dan beli tiket ke sini. Kemudian, jejak saja kaki ke sini, aku melangkah ke hotel murah yang ada di pinggir bandar. Dan kemudian... aku lupa apa yang aku buat. Sehinggalah aku ingat balik yang aku mahu merehatkan minda. Omputih Melayu kata, release tension.

Aku bangun.
Aku berjalan.
Dan berjalan lagi.
Sehinggalah aku terjumpa satu sungai.
Sekitarnya ada rumput yang tumbuh menghijau.
Dan...
Ada bunga dandelion!

Apabila angin bertiup, bunga-bunga kecil berwarna putih yang merupakan benih-benih bunga itu pun ikut terbang bersama. Aku lihat ia bagaikan masalah-masalah yang berserabut di kepala ku ini, pun ikut pergi bersama angin dan benih bunga tersebut. Ringan! Kalau boleh, aku mahu seperti tadi, hari-hari, setiap masa!

Aku suka tempat ini.
Aku tak mahu pulang lagi.
Aku mahu tinggal di sini.
Sebab...
Di sini ada damai.

Dua hari kemudian aku kembali ke bilik ini.
Dua hari kemudian aku baring menelentang di atas tilam.
Dua hari itu jugalah aku termenung memandang siling.

Akhirnya, aku pulang ke neraka dunia milik ku. Perlu menghadap boss yang cengeh. Perlu menghadap kawan-kawan palsu. Perlu menghadap kerja harian yang sikitpun tak mendatangkan untung. Tapi aku perlu mencari jalan agar aku dapat merubah segala di sekelilingi aku. Agar aku dapat merasakan... di sini juga ada damai.



Wednesday, September 26, 2012

Sebagai Seorang Kawan [Cerpen]

Dulu, aku ada seorang kawan. Nama dia Jamil. Selalu juga berbual di telefon, bersembang di YM, dan kerap berjumpa selepas dia habis kerja pejabat, tak pun ketika hujung minggu selepas dia selesai kelas.

Dulu aku seorang yang carefree, ceria. Dia pula seorang yang yakin, bekerjaya. Aku dengan dia, sangat jauh berbeza. Dia pun tak kisah dengan aku, aku okay jela.

Dah setahun berkawan, aku mula rasa something kat dia. Dia buat cool, aku pun buat cool. Sampai satu masa, dia bagitau juga. Aku blur kejap, tapi still berkawan macam biasa. Dia pun okay je, aku pun okay jela.

Lama-kelamaan, dia bosan mungkin. Dia mahukan jawapan. Aku diam dan mula rimas. Aku mula biarkan segala panggilan, segala chatting, segala SMS. Walaupun rindu nak lepak dengan dia, aku buat-buat okay je sepanjang masa. Aku nak hubungan kami sekadar kawan. Maafkan aku.

Sampai satu masa, dia dah tak SMS, dah tak call, dah tak chat lagi dengan aku. Rasa lega, tapi risau. 'Eh, dia tak ajak aku lepak lagi ke?' ' Dia dah tak nak bergurau dengan aku lagi ke?' Haih~ entahlah.

Dua tahun berlalu, aku masih ingat hubungan persahabatan kami. Aku tak tau apa khabar dia. Aku tak tau dia masih guna nombor telefon yang sama ataupun tak. Aku... takut nak tegur dia kat YM setiap kali aku online. Dua tahun ni juga la aku simpan rasa bersalah aku kat dia.

Sebagai seorang kawan, aku rindukan dia.
Sebagai seorang kawan, aku bersalah kat dia.
Sebagai seorang kawan, aku cuma mahu dia gembira.
Walaupun tanpa aku.

Thursday, September 20, 2012

Book Review: Buku Cerpen Nadia Khan

Khas untuk cik direktor kesayangan aku, Nadia Khan (cewaaah~).

Penulis: Nadia Khan
Harga: RM 18.90
Halaman: 263 mukasurat
Cetakan Pertama: September 2012
Sinopsis: Buku CERPEN ini menghimpunkan 17 cerita pendek dan juga 3 skrip filem pendek yang dihasilkan oleh Nadia Khan. Kebanyakannya ditulis dan diterbitkan di pelbagai majalah dan akhbar sebelum novel sulungnya KELABU muncul pada Disember 2011.
Cerita-cerita dalam kumpulan ini banyak berkisar tentang cinta, keluarga, sahabat, dan kerjaya. Turut diselitkan cerpen-cerpen yang diilhamkan oleh hidup penulis sendiri sebagai pelajar dan orang yang berkhidmat dalam bidang perubatan dan pendidikan.

Senarai penuh kandungan buku Cerpen Nadia Khan: 
- Mana Dia Pergi?
- Puaka Pak Jaha
- Pinjam Masamu, Kak
- Lara Di Hati
- Cikgu Din
- Teleportasi
- Janji Kak Long
- Nasi Putih Daging Cincang
- Epilod Damak
- Anak Dinihari
- Cili
- Kopi Tiga Suku
- Budak Baru
- PWTC
- Kopi Kola
- Kopi, Adele dan Bubur Ayam McD
- Cinta Sekeping Tisu
- Ada Apa Dengan Kina
- Aku, Kesesatan dan Kelab Penari Bogel
- Nakahari

Aku malas nak cerita panjang la pasal penulis Nadia Khan ni sebab dia ni dah capai tahap retis kat Buku Fixi. Even kalau aku jumpa kawan-kawan yang tau aku bekerja dengan Fixi pun mesti tanya aku "ada buku Kelabu free tak?", ek-eh~ banyak la cekadak free. Aku pun beli sendiri buku tu and sampai sekarang buku tu ada orang buat harta tak reti nak pulangkan balik kat aku.

Okay, lupakan pasal buku Kelabu. Aku nak promote la buku Cerpen ni pulak. Seperti yang tertera kat sinopsis di atas, buku ni mengandungi 17 cerita pendek dan 3 skrip filem pendek. Tapi penulis dia tak pendek la haha! Overall, aku suka dengan gaya penulisan penulis. Kekuatan dia ada kat jalan cerita dan dialog. Sempoi, menarik, santai... SMS gitu short-form nya~

Antara banyak-banyak cerpen dalam buku ni, cerpen PINJAM MASAMU, KAK ada buat aku termenangis masa tengah buat proofread buku ni. Hati ni tersentuh kejap masa baca perenggan dalam mukasurat 42, masa dia kata nak pinjam masa tu. Pastu cerpen ANAK DINIHARI lak, aku suka mungkin sebab ceritanya di mana watak utamanya yang mahu buat sesuatu pekerjaan yang dia sendiri minat, tanpa kita fikir pekerjaan tu high-class, mid-class or low-class sekalipun, asalkan ia halal.

Skrip filem pendek lak aku suka CILI. Ia sebuah skrip yang simple, dan diselitkan lawak di mana cili itu sendiri menjadi subjek utama dalam skrip. Masa baca tu, aku dah mula bayangkan Mamu dok cari cili. Kenapa Mamu? Aku pun tak tau...

Bagi yang tak sempat beli buku cerpen KOPI, tulisan Nadia Khan dalam buku tersebut yang bertajuk KOPI KOLA juga diselitkan bersama dalam buku Cerpen ni.

Dan sekalung penghargaan dan ribuan terima kasih untuk Nedd sebab letak nama aku dan kawan-kawan Idebewe kat kredit untuk cerpen NAKAHARI. Nice to meet you and be a lovely editor for your book and the production house =)
- ni kat muka depan -

- ni lak kat page Nakahari - 

Bagi yang nak beli buku Cerpen Nadia Khan secara online, bolehlah klik kat link bawah ni untuk membuat tempahan.
http://fixi.com.my/kedai/buku/fixi-cerpen-nadia-khan/

Saturday, September 15, 2012

Book Review: #Ketakutan

Dalam banyak-banyak buku keluaran Lejen Press yang pernah aku baca, ini yang paling aku suka. Mungkin sebab genre horror dan thriller yang ada dalam buku ni. Sebati dengan jiwa dan minat dalam pembacaan aku.

Penulis: Various
Harga: RM 19.90
Halaman: 177 mukasurat
Sinopsis: Ia satu lumrah dan fitrah. Daripada ketakutan muncul semangat dan keberanian. Malah ego, marah, benci, dendam, cinta juga boleh beranak membiak dari ketakutan. Baik ia tampak jelas di mata kasar mahupun terselindung di sebalik hijab, seru sebuah ketakutan itu bungkus dalam buku ini.

Buku ni mengandungi cerita daripada 15 orang penulis yang disauk dari pelbagai ceruk. Ada yang buat cerita misteri, ada gak cerita seram. Bawah ni adalah list tajuk bagi setiap penulis:
- PESAN LISA (Aisa Linglung)
- ROSE & LAILA (Izwan Hafifi)
- TILAM (Hazrul Rizwan)
- PARANORMAL (Amal Hamsan)
- REBORN ALYA (Wan Shafiq)
- CORO (Gaban Morka)
- TEDDY BEAR KUNING (Amirul Bozu)
- SKETSA MAYA RUMAH KEDAI NYONYA JUN (Ophan Bunjos)
- FREEDOM (The Bent Pencil)
- JIPEZ KERIPEZ (Nash Azly)
- CUAK (Shafiq Helmi)
- KORBAN JUDAS (Fikri Misti)
- PISANG (Razman)
- SERIAU DI SEBALIK PULAU (Syahid Abdullah)
- DESTINASI TERAKHIR (KHRLHSYM)

Antara 15 cerita dalam buku ni, aku paling suka SKETSA MAYA RUMAH KEDAI NYONYA JUN karya Ophan Bunjos. Jalan ceritanya memang menarik. Juga ada twist pada akhir cerita. Kita dah expect benda lain, lain pulak cerita yang jadi, itu yang aku suka. Cara penyampaian cerita pun jelas, itu yang buat aku faham, sekaligus otak aku ni terus interpret macam mana kalau cerita ni dijadikan short-film... ha~ sampai ke situ aku terbayang!

Cerita CORO juga menarik, tapi mungkin ada yang geli la kot. Nak pulak yang spesis takut lipas macam Raja Faisal, hikhik! Haritu aku bagi dia tengok gambar depan cerpen tu pun dah marah aku.... acane?

Bagi cerpen yang lain pun, tak kurang hebat gak la. Mungkin ada yang menulis dari pengalaman dan idea mereka. Mungkin juga dari cerita orang lain dan digarap dengan cara dan style sendiri. Overall, aku suka dengan cerita dalam buku ni. Memang tak rugi kalau korang beli buku ni. Bukan selalu korang baca buku camni, kan~

Bagi yang mahu membeli buku ni secara online, boleh la klik ke link kat bawah ni:
http://shop.lejenpress.com/shop/ketakutan/

Sunday, September 09, 2012

Teater #KawanKawanYangKitaSuka

Salam semua!

Ni adalah aktiviti terbaru aku dengan kengkawan #idebewe aku pada malam tadi. Mungkin ada yang dah tengok awal dari kami, itu kami tak kisah. Yang penting, kami pun dah tengok teater Kawan-Kawan Yang Kita Suka ni jugak~


Sinopsis: 
Mengisahkan empat sekawan yang sangat akrab. Agus mendapat berita gembira untuk menjalankan tugas di luar negara. Walau bagaimanapun, dia perlu menyelesaikan hutang PTPTN terlebih dahulu. Dengan meminjam daripada keluarganya yang berada, dia akan membayar sebahagian daripada hutangnya untuk membolehkan dia ke luar negara.
Berita gembira ini disambut oleh tiga rakannya yang lain iaitu Anuar, Fara, dan Huda. Mereka semuanya gembira dan menggunakan sebahagian wang yang dipinjamkan oleh keluarga Agus untuk mengadakan sedikit jamuan meraikan berita gembira ini.
Pada hari untuk membayar hutang, Agus kehilangan duitnya. Dia tidak pasti di mana dia meletakkan duitnya itu. Duitnya disyaki hilang. Masing-masing mula menuduh. Nuar, Fara dan Huda mula menunjukkan perangai masing-masing. Persahabatan mereka mula terjejas akibat salah sangka di antara mereka.
Apakah yang akan berlaku pada mereka? Dapatkah Agus membayar hutang PTPTNnya? Dapatkah dia keluar negara demi cita-citanya? Saksikanlah Kawan-Kawan Yang Kita Suka.


Teater ni dilakonkan oleh empat orang anak muda yang berbakat. Ya, sangat berbakat kerana mereka memainkan peranan masing-masing dengan berkesan sekali. Tak ada awkward feelings atau terover-acting. Mereka berlakon secara neutral seolah-olah mereka menjadi diri mereka sendiri di atas pentas tu. Mereka adalah Karl Shafek, Anas Ridzuan, Fazleena Hishamuddin, dan Ameera Ramly.

Pengisian teater tu pula penuh dengan gelak ketawa, perasaan sangsi, keliru, marah... ia menghiburkan. Senang cerita, ia menceritakan apa yang berlaku di sekeliling kita bersama kawan sekolej yang rapat dengan kita. Dengan isu tentang PTPTN ni, ia memang dekat la dengan golongan anak muda especially pelajar IPTA/IPTS. Jadi ia mudah untuk kita blend teater ni dengan pemahaman kita.

-maaf aku terlebih ambil gula malam tu jadi aku sugar-rushed-
[sumber gambar: neddo khan]

Okay, itu cerita tentang teater. Cerita tentang luar teater pulak, aku datang dengan geng #idebewe aku (macam biasa). Sementara nak tunggu pintu buka, kitorang tunggu la dulu kat luar dengan semua yang hadir. Tiba-tiba, aku jumpa kawan sekolej yang aku rapat dulu.

"Faiz! Weh, Faiz!"

Faiz pun toleh. Kami sembang-sembang kejap lepas dia beli tiket. Tanya khabar, tukar-tukar berita terkini. Macam-macam. Happy! Kawan lama dengan kawan baru, bergabung kat teater tentang kawan (pergh... story!). Memang pergi tengok teater ni, aku pi dengan kawan-kawan yang aku suka la kan? Hehe!

Time masuk ruangan teater tu memang full-house. Ya... dari hari yang pertama (aku dengar cerita) memang tiket habis, sold-out. Full-house, penuh! Most of the people yang hadir (aku rasa semua orang) kata best, kudos, thumbs-up... senang cerita, cambest gila (yang ni komen overall aku, haha!).

Tahniah bagi semua pelakon, ahli produksi yang terlibat dengan pentas, lighting, marketing, audio, etc etc. Tahniah paling besar dah tentu la kat pengarah teater ni; Fasyali Fadzly.

Harap next time, ada dapat tengok lagi teater yang 'cambest gila' camni lagi yaw!

Thursday, September 06, 2012

Novel Review: #Suami & #Isteri by S. Mara GD

Dua novel ini diterjemahkan dari novel Indonesia yang bertajuk Misteri Rahasia Seorang Suami (SUAMI) dan Misteri Dendam Seorang Istri (ISTERI). Dan kedua-dua novel diterbitkan semula oleh Buku Fixi dalam Bahasa Melayu.

Penulis: S. Mara GD
Diterjemahkan Oleh: Nabila Najwa
Harga: RM 19.90 (dapat 20% diskaun jika beli bersama novel ISTERI)
Halaman: 313 mukasurat
Cetakan Pertama: Ogos 2012
Sinopsis: Maryati rasa seperti Cinderella setelah berjaya menakluk hati Supriyadi Cokronegoro - lelaki bangsawan kaya dan tampan yang banyak dikejar perempuan lain. Status Supriyadi yang duda bukanlah masalah utama, sebelum timbul soal bagaimanakah isteri pertamanya dulu meninggal!
Mengapa Supriyadi selalu mahu merahsiakan kehidupan perkahwinannya dengan Lili Hadoko? Mengapa setiap kali Maryati bertanya, dia marah? Maryati tiba-tiba menghadapi banyak hal yang mencurigakan. Salah satu di antaranya adalah perempuan jelita yang bernama Ester Rumilah. Betulkah dia cuma salah seorang pekerja di kilang milik Supriyadi, atau dia didorong oleh agenda lain? Begitu banyak pertanyaan sampai jatuh korban pembunuhan berikutnya...
Kapten Polis Kosasih dan sahabatnya, bekas penjenayah Gozali, kemudian tampil untuk mencungkil rahsia yang cuba disorok oleh si SUAMI...



Penulis: S. Mara GD
Diterjemahkan Oleh: Nabila Najwa
Harga: RM 19.90 (dapat 20% diskaun jika beli bersama novel SUAMI)
Halaman: 309 mukasurat
Cetakan Pertama: Ogos 2012
Sinopsis: Kapten Kosasih dan sahabatnya dengan latar belakang yang gelap, Gozali berhadapan degan tubuh kaku Alma Dolores di biliknya sendiri dengan tangan terhiris.
Yanis Sumbaga, usahawan maju dan lelaki yang dinikahi Alma dengan mengorbankan kerjaya sebagai model terkenal (dan status sebagai dara) telah tertangkap basah bermain cinta dengan perempuan lain. Bekas playboy terkenal itu mengaku bermain kayu tiga, tetapi mempunyai alibi kukuh tak berada di tempat kejadian.
Apakah peranan yang mungkin dimainkan oleh Pandu Lukas, yang pernah merasakan dirinya sebagai teman lelaki sang bekas model; atau Debi Malonda, yang tergila-gila dengan bosnya Yanis?
Adakah kematian Alma padah cinta banyak segi, atau hanya luapan dendamnya sebagai seorang ISTERI?



Untuk kedua-dua novel ni, aku baca guna tone Detektif Conan. Pelik? Aku pun tak tau kenapa. Mungkin sebab dialog dalam novel ni yang penuh dengan info berkenaan dengan kes pembunuhan yang berlaku. Ala-ala Gerak Khas pun ada, tapi nasib jalan cerita novel ni tak cliche.

Masa pertengahan cerita kedua-dua novel ni, aku ada la jugak target beberapa karakter yang berkaitan dengan pembunuhan tu. Ada yang target tak kena pulak~ tapi untuk novel ISTERI, yeay aku dapat target yang betul! Okay... aku memang camni bila baca novel bunuh-bunuh ni. Suka target siapa pembunuh, siapa yang dibunuh, tapi bila sampai habis cerita je mesti aku cakap "cis!" kalau tak kena target.

Ramai yang beranggapan yang novel SUAMI dan ISTERI ni berkaitan jalan cerita. Sebenarnya jalan ceritanya tak berkaitan langsung pun, cuma dua watak penyiasat tu je yang sama; Kosasih dan Gozali. Tak kisah la korang baca ISTERI dulu atau SUAMI dulu, tak menjejaskan pembacaan korang pun.

Dalam kedua-dua novel ni, aku suka twist dalam story-line novel SUAMI. Walaupun sebab-musabab dia macam "hek-eleh... pasai tu je ke?" tapi cara penulis pusing pembaca siapa pembunuh yang sebenar tu, aku tabik spring 30 harkat la.

Apa-apa pun, ini pendapat aku la. Lain orang, lain la cerita yang dia suka. Kalau aku kata aku suka Zombijaya, ada yang kata suka Invasi... ada yang kata suka Kelabu, ye dak? Apa-apa hal, selamat membaca kalian semua!

Untuk sesiapa yang nak membeli buku SUAMI & ISTERI secara combo set (apa ingat KFC je ada combo set? Fixi pun ada laaaa~), boleh la klik link kat bawah ni:
http://fixi.com.my/kedai/buku/fixi-suami-isteri/

Tuesday, September 04, 2012

Sempurna [Cerpen]

Semua orang nak jadi sempurna. 
Sempurna dari segi kecantikan diri. 
Sempurna dari segi kebersihan diri. 
Sempurna dari segi hati nurani. 
Sempurna dari segi cara kerja. 
Dan macam-macam lagi... 
Tapi tak ada siapa yang mampu sempurna dari semua segi. 
Kenapa? 
Macam biasa, ayat cliche manusia;
"Nobody is perfect".

Dalam hidup kita, ramai yang mahu kelihatan sempurna di mata pasangan masing-masing. Boleh dikatakan hampir 90% dalam diri kita, bila dah berpunya, mesti nak buat sehabis baik untuk menjadi sempurna. Dan pada ketika aku berfikir untuk menjadi sempurna, otak aku melayang pada kejadian setahun yang lepas.

Waktu tu, aku masih bekerja di Giant Shah Alam. Kerja sebagai seorang penjual di sebuah kiosk. Masa tu aku tak ada teman. Jadi aku banyak mengelamun memandang orang ramai yang datang berkunjung di situ. Ada yang gatal tangan sekadar mengusik barang-barang yang terdapat di kiosk. Tak kurang juga yang datang membeli dengan banyaknya.

Sudah sebulan lebih aku bekerja di situ, aku baru perasan... setiap hari dalam sekitar jam 10 pagi, pasti ada sepasang suami-isteri yang berumur lingkungan 60-an, yang aku tak tahu dari mana mereka datang, akan berjalan sekeliling dalam Giant Shah Alam sambil berpegangan tangan dan kerap berbual bersama.

'Sweet nya diorang...', getus hati kecil aku.

Ya, mereka sangat sweet. Bukan aku seorang saja yang kata begitu. Malah, pekerja di kiosk yang lain juga berkata begitu. Ramai yang mencemburui mereka.

Satu hari, mereka menghampiri aku. Sekadar bertanya tentang barangan yang aku jual. Aku perhati saja pasangan itu. Dari slanga English mereka, aku rasa mereka datang dari UK. Dan ya... mereka menetap di Malaysia sudah hampir setahun lebih kerana mereka merasakan Malaysia sempurna di mata mereka. Makanan, budaya, pergaulan pelbagai bangsa... kenapa aku tak rasa seperti apa yang mereka rasa? ......... Jadi aku hanya tersenyum mendengar jawapan jujur mereka.

Esoknya, mereka menghampiri aku lagi. Sekadar berbual kosong. Kata mereka, aku ni tak macam pekerja kiosk yang lain, selalu ada di kiosk dan selalu layan pelanggan dengan baik. Mereka hanya nampak luaran aku, dalaman aku? Aku tak sempurna sepertimana yang mereka nampak. Aku mengeluh, dan aku senyum. Mereka tergelak kecil, dan mereka berpegangan tangan. Erat. Aku cemburu.

'Bila aku akan dapat pasangan yang sebegitu gembira dengan aku... dan sanggup menerima aku seadanya? Yang memandang aku sempurna walaupun aku terlalu banyak kekurangan?' 

Selama hampir 40 tahun mereka bersama, aku nampak mereka masih seperti di kala mereka muda dahulu. Masih tersenyum ketika berbual bersama, ketawa bersama, berjalan menempuh hari tua bersama sambil berpegangan tangan seerat yang boleh.

Ketika ini, aku merindui Mama dan Abah. Kemanisan berumahtangga pasangan UK itu hampir sama dengan kemanisan rumahtangga Mama Abah. Mereka saling melengkapi antara satu sama lain agar ia kelihatan sempurna. Apa yang aku harapkan, pasangan aku mampu melengkapi diri aku agar kami saling sempurna...

Dan pada ketika aku berhenti mengelamun tentang kesempurnaan, aku kerling pada jam tepi meja. Dah pukul 8.00 malam dan aku masih tak mengerjakan solat Maghrib. Haih... macam mana aku nak jadi sempurna kalau solat pun tunggang-langgang?

Friday, August 31, 2012

#Conscience: Our First Project

Salam!

Dah jarang update blog sekarang ni. Kali ni, Hani nak kasi intro sikit la pasal projek terbaru dalam hidup yang serba sederhana ni.

Baru-baru ni, aku dengan kawan-kawan #idebewe aku ada buat satu short-film. Tajuk video tu Conscience. Untuk projek tu, peranan aku macam biasalah... jadi editor. Since aku suka dengan kerja edit-edit video ni, aku dah dipertanggungjawabkan untuk mengedit scene-scene yang ada untuk dijadikan satu video lengkap. Yeah... dengar macam senang, tapi hanya yang pernah buat kerja editing ni jela yang tau derita sakit mata menatap skrin lama-lama nak tengok syot tu kena atau tak untuk sesuatu scene tersebut.

Banyak yang aku belajar walaupun ni cuma production cikai je, baru nak tatih-tatih lagi. First short-film pulak, cuak gak la kami nak buat! Tapi alhamdulillah, semuanya okay, smooth je progress kami.

Meh nak intro sikit pasal Conscience.
Ia mengisahkan seorang penulis skrip, Shah, yang terkenal dengan lawak komedi entah-apa-apa-entah sekadar untuk kemasyhuran dan keuntungan. Selepas dia buat satu cerita dan mendapat kritikan yang seakan-akan orang-tembak-tepat-kena-dada, dia terus mengasingkan dirinya dan serik untuk menulis skrip lagi. Satu hari, kawan lamanya, Nik datang melawatnya dan semuanya berpusing dari situ...

Cewah~ kemain aku punya ayat untuk sinopsis Conscience tu yek? Ni pulak antara snapshot untuk video yang kami buat.
[scene one]

[scene two]

[scene three]

Bagi kawan-kawan yang lain, yang nak datang ke Malaysian Shorts di HELP University, KL pada 3hb September nanti tu, aku alu-alukan sangat. Korang boleh usha kat link bawah ni untuk info tambahan dan senarai tayangan video yang lain.
http://www.facebook.com/events/349029838512206/

Thanks sebab support kami!

Wednesday, August 15, 2012

Raya Sesempoi Mungkin

Salam!

Raya Aidilfitri semakin dekat. Lagi beberapa hari je nak berjuang berpuasa ni. Moga banyak pengajaran, keberkatan, dan kebaikan yang kita dapat sepanjang di bulan Ramadhan ni. Macam biasa, ada ucapan raya untuk korang semua!

p/s: Jangan risau... dalam video ni takde gejala 'duckface', 'gaya pistol', 'peace kat mata' atau kegiatan 'juih bibir'.

Saturday, July 21, 2012

Memoria - Selamat Hari Lahir, Sayang

Awak ingat tak?
Dulu saya rasa dunia saya gelap.
Tapi kepala botak awak la yang dah terangkan dunia saya.

Awak datang tiba-tiba je.
Saya tak rasa awak ni adiwira.
Mana ada adiwira yang berkepala botak dan berperut buncit!

Bila ketika saya susah,
awak yang sanggup susah sama.
Saya tau itu proses mengayat.
Tapi saya tetap masuk jerat.

Pabila satu persatu perkara lampau diceritakan,
awak tetap dengar
dan masih ada dengan saya.
Masa itu saya panjat syukur tinggi-tinggi.

Sampai masa saya pergi jauh dari awak,
awak setia tunggu saya kat sana.
Kita sama-sama cengeng melepas rindu.
Kelakar sangat bila ingat semua tu.

Bila awak ada banyak kerja,
awak selalu beritahu saya.
Cerita perkembangan kerja awak.
Bila saya risau ganggu kerja awak,
awak balas, "I'll never been so busy for you."
Saya... hanya tersenyum
tak tahu nak menjawab apa.

Hari ini hari lahir awak.
Saya nak jadi yang pertama yang bersama dengan awak
ketika malam hari lahir awak.
Malangnya saya tak ada dengan awak.
Saya menangis sorang-sorang kat sini.
Awak ketawa dengan kawan-kawan kat sana.

Tapi awak pujuk saya.
Awak kata awak dah kosongkan satu hari.
Hari itu khas untuk saya seorang.
Apabila saya dah kembali di sisi awak.
Tiada siapa boleh ganggu.
Hanya saya seorang.

Maaf buat awak risau.
Terima kasih kerana selalu ada bersama saya.
Selamat hari lahir, sayang!

Saturday, June 30, 2012

#DVDKopi (Promo)

Ini bukan review! Sekadar untuk menyebarkan tentang produk terbaru (cewah~!) dari Buku Fixi iaitu DVD Kopi.

Harga: RM 15
Penerbit: Amir Muhammad
Pengarah: Nazri M. Annuar, Azizulhakim Salleh, Sheryl Chong, Bebbra Mailin, Nik Adam Ahmad, Tan Bee Thiam, Aidil Rusli, Fikri Jermadi.
Penulis Asal: Shaz Johar, Amal Hamsan, Gina Yap Lai Yoong, Adib Zaini, Nik Adam Ahmad, Faizal Sulaiman, Ridhwan Saidi, Syaihan Syafiq.
Tahun Diterbitkan: 2012
65 minit | Stereo | Colour & BW | Malay w/ English subtitles
8 filem pendek yang terinspirasi oleh minuman yang adiktif ini. Ada yang manis, pahit, lazat berkrim dan kaw-kaw. Walau tidak semua orang punya selera yang sama, perbezaan ini boleh diraikan dengan sehidang KOPI.

Mungkin korang masih ingat dengan Buku Cerpen Kopi yang diterbitkan sekitar bulan March lepas? Yang korang dok tanya "ada jual kat kedai ke tak" tu... buku tu dah pun SOLD-OUT dan TAK AKAN ADA CETAKAN SEMULA! Jadi, DVD Kopi ni adalah short-film yang diadaptasi dari buku cerpen tersebut oleh beberapa orang pengarah.

Aku dah pun tengok hasil DVD Kopi ni. Sangat menarik, tapi dalam DVD cuma 8 cerpen saja yang dinaikkan menjadi filem pendek. Harap korang enjoy la tengok DVD ni and aku jamin korang mesti suka layan DVD ni punya la sebab point untuk korang gelak tu sentiasa ada. So, gelak la kekuat sebab bos Buku Fixi pun salah satu hobi dia adalah gelak jugak, hehe!

Jadi bagi sesiapa yang nak pre-order DVD Kopi secara online, boleh la klik link kat bawah ni:
http://fixi.com.my/kedai/example-category/dvd-kopi/

Bagi nak baca sinopsis penuh untuk DVD Kopi tu, boleh la klik kat link bawah ni pulak:
http://fixi.com.my/dvd-kopi/

Terima kasih kerana membaca Buku Fixi!

Novel Review: #Hilang by Dayang Noor

Terus-terang aku katakan, lepas aku proofread manuskrip novel ni, dan setibanya aku kat blog post nak buat review ni, aku tetiba lupa jalan cerita Hilang. Ia bagaikan 'hilang' dari kotak memori aku. Sabar jela....

Penulis: Dayang Noor
Harga: RM 19.90
Halaman: 322 mukasurat
Cetakan Pertama: Jun 2012
Sinopsis: Shaziman - seorang jurulatih peribadi happy-go-lucky tiba-tiba buntu bila adik kembarnya HILANG secara misteri. Nota ugutan yang diterima membuatkannya cuba menjejak tanpa melaporkan kepada polis. Dengan bantuan Jo, seorang penyiasat peribadi, Shaziman mencari adiknya berdasarkan beberapa catatan buku nota...
Khairani - seorang gadis kampung yang berhijrah ke Selangor untuk mencari rezeki dan mengejar cinta. Dia perlukan banyak wang untuk mengubat kakaknya yang diserang penyakit ganjil. Setelah dia berjaya memenangi hati Zed, lelaki yang diminatinya, Khairani diperkenalkan olehnya kepada dunia baru di mana wang boleh diperolehi dengan mudah...
Shaziman dan Khairani ditakdirkan bertemu dalam satu situasi yang janggal. Shaziman tidak menyedari bahawa Khairani menyimpan kunci tentang misteri kehilangan kembarnya.

Sebenarnya aku tak tau nak explain macam mana, hmmm. Penceritaan untuk novel tulisan Dayang Noor kali ni agak mantap berbanding dengan novel yang lepas iaitu JERAT. Bagi aku, mungkin sebab ada flashback yang agak tersusun dan bila sampai kat titik pertemuan cerita tu, mesti korang akan cakap, "oh macam tuuu~". (Sebab aku sendiri macam tu. Ke... aku sorang je camtu? Entah la...)

Bagi pembaca yang jenis pening dengan susunan kronologi sesebuah novel, diharapkan berhati-hati la bila baca novel ni sebab jalan cerita pada awal novel ni memang completely split into two stories iaitu seminggu sebelum dan semasa kejadian 'hilang' itu berlaku.

Selain tu gak, bila korang habis satu-persatu chapter, korang dapat unlock satu-persatu misteri yang ada untuk solve kan kes hilang tu.

Tahniah buat Dayang Noor atas 'kelahiran' buku kedua beliau! Semoga karya anda berhasil lebih baik dan maju lagi di masa hadapan!

Bagi yang nak sneak-peek untuk baca bab terawal atau nak beli online novel HILANG ni, boleh la klik pada link di bawah:
http://fixi.com.my/hilang/

Terima kasih kerana membaca Buku Fixi!

Novel Review: #Murtad by Hasrul Rizwan

Bagi yang suka tengok cerita Pulp Fiction, memang disarankan layan novel ni.

Penulis: Hasrul Rizwan
Harga: RM19.90
Halaman: 323 mukasurat
Cetakan Pertama: Jun 2012
Sinopsis: Adam terus menekan punat pada briefcase hitam lalu dibukanya perlahan-lahan. Adam terbelalak. Akhil terlopong. Masing-masing berganjak ke belakang.
Dua pucuk pistol automatik berkilatan hitam, sekeping envelop, kunci kereta dan juga sejumlah wang tersedia di dalam beg yang terpelahang buka. Adam menutup kembali beg itu. Matanya terpejam rapat. Akhil menelan liur.
"Kerja gila apa sebenaqnya ni... ha??" Akhil bertanya keras.
"Ini adalah kerja untuk agamamu. Benar. Seperti yang kamu fikir dan apa yang kamu lihat sekarang."
"Hang nak suruh kami buat apa? Bunuh orang?"
"Ya."
"Nakharrom."
"Kamu akan diberi tugas untuk membunuh orang-orang yang MURTAD."

Novel ni aku letak genre 'dark comedy' la, boleh Mat Gorn? Haha! Bayangkan kau nak pi bunuh orang tapi kau boleh bersembang dengan partner kau pasal nak makan apa dinner malam nanti. Lebih kurang camtu la~

Dialog yang bersahaja dan lawak, nak pulak dengan loghat utara tu memang buat gelak jela. Aku jamin engkorang tiap kali habis baca dialog diorang je mesti nak jerit 'nokharom~' sesama dengan watak Akhil dan Adam tu, haha! Sebab aku pun camtu gak, nokharom~

Overall yang aku boleh katakan, novel ni guna ayat simple je tapi padat dengan aksi. Pastu ada gak isu keluarga, ada isu cinta (even James Bond pun pasang marka, depa pun nak jugak~). Yang paling penting, penulis juga ketengahkan adalah isu agama, di mana si kembar tu kena buru orang yang telah murtad; iaitu keluar dari agama Islam.

NOTE: Murtad itu adalah salah satu dosa besar ye kawan-kawan~ ingat tu! Nanti Adam Akhil dok buru hangpa aku tatau.

Dan dalam novel ni juga, ada cameo dari novel Zombijaya (seperti yang diberitahu penulis di FB page Murtad). Haaa~ siapa yang ada dan part mana yang masuk time tu korang sendiri godek la nanti. (Lebih info: bagi sesiapa yang hadir Pesta Buku Selangor kat SACC akan dapat zine percuma limited edition dari penulis sebab bab terakhir dalam novel ni dikeluarkan dari novel dan dijadikan zine yang dilukis sendiri oleh penulis!)

Aku harap pembaca tak menilai rendah naskhah ni sebelum baca. Memang isu sensitif camni sure nanti ada je yang nak haramkanlah bagai. Jadi, kita ambil yang baik jela, okay?

NOTE:
- Aku dapat rasakan aura novel Murtad ni mampu kejar kejayaan novel Kelabu nanti. Anyone nak bet? ;)
- Dulu aku crush dengan watak Nipis dalam novel Zombijaya. Sekarang Akhil dah rampas takhta crush tu dari Nipis, muahaha!

Mahu order novel Murtad? Mahu baca chapter terawal Murtad? Sila klik pada link di bawah ini, terima kasih!
http://fixi.com.my/murtad/

Terima kasih kerana membaca Buku Fixi!

Tuesday, June 26, 2012

Strip Komik - #Idebewe Jr.

Cuba korang bayangkan, korang ada 3-4 orang kawan yang rapat. Ke mana je korang pergi or lepak je mesti muka-muka yang sama. Merekalah kawan hidup-mati susah-senang korang.

Dan cuba korang bayangkan lagi, situasi 10 tahun akan datang misalnya. Dah berjaya, dan berkahwin, dah ada anak. Mungkinkah anak-anak korang tu akan mengikut habit atau perangai korang masa sekarang ni? Kalau ada, mesti kelakar, kan?

So, dalam strip komik kali ni, aku nak kasi bayangan pada kawan-kawan aku tentang 'anak-anak' mereka nanti. Apabila mereka sedang bermain di satu taman permainan bersama....


P/S: Agak-agak apa habit korang yang mungkin anak korang ikut nanti? Hehe.. mesti comel.

Monday, June 25, 2012

#BukuFixi di Pesta Buku Selangor 2012 #PBS2012

Seperti yang sudah dimaklumkan, Buku Fixi akan bergabung tenaga dengan Lejen Press (macam biasa...) di Pesta Buku Selangor 2012 yang akan diadakan di Pusat Konvensyen Shah Alam (SACC) pada 29 Jun sehingga 9hb Julai 2012 dari jam 10:00 pagi hingga 9:00 malam.

Event kali ni, Buku Fixi akan start jual buku terbaru keluaran mereka iaitu HILANG (Dayang Noor) dan juga MURTAD (Hasrul Rizwan). Masing-masing berharga RM19.90 (sila bawak duit bebanyak!). Selain itu juga, ada buku PECAH Hardcover Limited-Edition besempena dengan filem Pecah yang akan datang nanti (yang ni aku tak sure harga berapa, hulur la dalam RM40 nanti ada la bakinya tu, kan?).
Untuk sneak-peek novel terbaru HILANG dan MURTAD tu, aku cuma boleh katakan bahawa Buku Fixi mempertaruhkan elemen 'kembar' kat dalam novel yang diterbitkan mereka kali ni. Bila dah kembar, sure la double the action kan? 

Jadi, datang la ramai-ramai nanti (duit pun bawa banyak-banyak), beli buku terbaru dari Buku Fixi. Dan alang-alang dok satu table dengan Lejen Press ni, apa kata korang pun usha jugak buku terbaru terbitan mereka iaitu TIMID, KASARNOVA, dan LELAKI EKSISTENSIAL.

Bagi yang jauh, anda boleh beli thru kedai online:
PECAH Hardcover - http://fixi.com.my/kedai/buku/fixi-hardcover-pecah/
Kedai Fixi - http://fixi.com.my/kedai/
Kedai Lejen - http://shop.lejenpress.com/

Selamat membaca semua!


Thursday, June 07, 2012

Memoria - Inhaler

Aku adalah seorang budak yang aktif semasa kecil. Aku berlari ke sana ke sini. Sampai kena marah dengan Tok dan Wan. Moyang hanya mampu melihat aku berlari, kerana faktor usianya yang sudah lanjut. Walaupun aku aktif, tapi aku perlu menjaga kesihatan aku yang ketika itu, aku mengidap asthma kronik. Budak kecil, masih naif tentang penyakit yang dihidapi. Jadi aku terus berlari, terus aktif.

Lelah aku kerap datang. Asal lari sikit je, tak sampai 10 meter, aku semput. Jadi, Mama buat inisiatif secara kreatif dengan menyangkut botol inhaler tu seperti sangkut lastik di leher. Mama kata, kalau aku terasa semput berlari nanti, aku boleh sedut terus inhaler tu. Sekadar first-aid yang paling dekat dengan aku. Kemudian, aku berlari lagi.

Satu hari, moyang ku yang sedang duduk dikerusi malas di depan rumah memanggil aku. "Baby Mira! Mai sini sat. Wan nak sembang-sembang sat dengan cicit Wan ni."

Jadi, aku pun mampir dekat dengan moyang ku. Aku duduk di pangku ribanya. Dengan lagak dan eksperi muka yang innocent, aku bertanya, "kenapa Wan? Mira nak main kejar-kejar lagi..." Rengek aku.

"Wan nak tanya sikit, apa yang dok sangkut kat leher macam lastik tu? Wan tak pernah tengok aih~"
"Ni ubat la Wan. Kasi sedut. Kan Mira sakit." Kata aku sambil memberikan Wan membelek inhaler tersebut.
"Kalau sakit, Baby Mira kena la rehat. Toksah dok lari sangat aih. Satgi lagi sakit."
"Ala, kejap je Wan. Nanti malam Mira tak lari dah." Rengek aku lagi.
"Tak mau dok lari-lari sangat noo. Tak mau kasi jatuh." Moyang ku mengukir senyuman yang manis.

Aku pun turun dari ribanya dan terus berlari lagi....

Satu kenangan aku bersama moyang yang aku takkan lupa. Arwah baik walaupun muka nampak garang kerana arwah orang Bugis. Kini hampir 20 tahun aku membesar tanpa arwah. Dan aku masih berharap pada inhaler jika aku semput. Dan sekarang... aku tidak perlu berlari seperti dulu.

P/S: Sampai sekarang aku dok aktif lagi, tapi takde la sampai berlari sana sini, still ada orang yang marah sebab takut aku semput. Terima kasih bagi yang prihatin. Janji tak sakit :)

Tuesday, May 22, 2012

Syaitan Android

Hey-ho korang!

Mungkin ada yang pernah baca Syaitan Android. Mungkin ada yang belum atau tak berkesempatan lagi untuk membaca.
Syaitan Android ini adalah sebuah idea dari seorang kawan yang aku kenal melalui Facebook dan Twitter, aku dah terbiasa panggil dia Khutaks. Idea ni dia dah pun jadikannya sebuah cerita yang mempunyai episod. Pada ketika aku menulis blog ni, Syaitan Android baru je cecah episod ke-6.

Aku sengaja mengambil kesempatan ni untuk mempromote Syaitan Android untuk pembaca semua. Selain Khutaks, ada penulis yang lain lagi, termasuklah aku sendiri. Alhamdulillah, ada feedback, and ada yang dah mula merengek nak episod seterusnya. Kena sabar tau korang. Hari-hari nak menulis, kering otak nanti.

Sinopsis Syaitan Android:
Selepas tamat SPM, Adam menyambung pelajarannya di sebuah kolej swasta. Dia hidup dalam keluarga yang serba mewah, sering melakukan aktiviti yang tidak berfaedah. Dia hanyut dalam kemewahan yang dimiliki keluarganya. Namun, pelbagai konflik yang harus dia hadapi sepanjang usia remajanya. Adakah Adam akan terus hanyut dengan dunianya?

Harap korang semua enjoy membaca naskah yang tak seberapa ni. Ini hanyalah percubaan pertama.
http://syaitanandroid.blogspot.com/

Saturday, May 12, 2012

Novel Review: Sitora Harimau Jadian

Perhatian! Ini adalah novel pertama keluaran Buku Fixi dibawah label Fixi Retro buat masa ini.

Karya: P. Ramlee
Halaman: 307 mukasurat
Harga: RM 20
Cetakan Asal: 1965 (diceritakan semula oleh Zakaria Mohd Yassin)
Cetakan Fixi Retro Pertama: April 2012
Sinopsis: Penduduk Kampung Kiambang dicengkam oleh perasaan takut yang amat sangat kerana keganasan Sitora Harimau Jadian yang semakin menjadi-jadi. Sudah banyak orang yang menjadi mangsanya. Dr. Effendi yang datang untuk menolong orang kampung di situ pun akhirnya kena sumpah dan menjadi Anak Sitora lalu mengganas mengikut arahan Sitora yang sebenarnya...
Filem SITORA HARIMAU JADIAN ialah satu-satunya filem arahan P. Ramlee yang telah hilang. Novelnya mula-mula terbit pada tahun 1965. Kini setelah lebih 4 dekad, ia akhirnya kembali mengaum!

Seperti yang tertulis pada sinopsis, buku ini asalnya adalah dari filem karya P. Ramlee. Filemnya yang hilang  membuatkan kita generasi baru ni tak dapat nak menonton filem tersebut. Mungkin korang kena tanya atuk nenek korang, mana tau ada yang sempat rekod filem tu ke dalam tape ke apa kan.

Kalau tak silap aku, arwah atuk aku dulu pernah dan mungkin sempat buat camtu. Tapi masa tu aku kecik lagi, and aku sendiri tak tau mana tape tu sebab lepas arwah atuk meninggal, keluarga kami pindah ke rumah baru. Yang ada cuma novel nipis berjudul sama tapi diterbitkan pada tahun 1965... tu je.

Secara overall, novel ni mudah untuk pembaca faham. Situasi, dialog, perwatakan... semuanya diceritakan dengan jelas. Direct to the point, tak serabut. Yang paling penting! Kalau dah zaman P. Ramlee, kalau takde lagu memang tak sah. So, dalam novel ni, disediakan sekali bait-bait lagu yang dinyanyikan oleh watak utama.

Selain tu jugak, dalam novel ni ada disediakan sekali snapshot dalam filem Sitora Harimau Jadian. Menarik kan? Terasa old school kejap baca novel ni. Dan kepada Buku Fixi, terima kasih dan tahniah kerana 'menghidupkan semula' Sitora Harimau Jadian untuk kami; pembaca tegar buku Bahasa Melayu, khususnya dari keluaran Buku Fixi sendiri.

Bagi korang yang nak baca Bab 1 novel ni, boleh la klik pada link bawah ni. Nak order terus buku ni adalah amat digalakkan sekali. Selamat membaca!
http://fixi.com.my/sitoraharimaujadian/ 

Saturday, May 05, 2012

Strip Komik - Miaw-Miaw Kucing

Mampukah si Putih mendapat cinta si Oren? Mari kita saksikan~


*klik gambar untuk tumbesaran* 

Percubaan pertama untuk strip komik buatan sendiri hasil perkongsian idea bersama kawan-kawan. Harap korang terhibur! (Bosan punya pasal, aku dah buat kerja gila ni. Tapi aku puas gila bila dapat siapkan komik ni. If ada kekurangan dan idea lain, share jela dengan Hani. Saya sekadar cuba-cuba untuk kategori ni.)

Wednesday, May 02, 2012

Dialog Monolog - Hard Feelings

Aku takkan tambah cerita tambahan dalam cerita aku kali ini. Entahlah. Aku nak menangis, tapi aku seperti ego untuk tunjukkan apa yang aku sendiri rasa.

Hari ini, aku dan kawan-kawan aku; King, Mamu, CJ, dan Ika ke KLIA. Adib tak dapat datang. Demam. So kami berlima jela yang pergi. Nedd nak berlepas ke Dublin jam 11 malam.

Aku tau, aku jenis takleh nak lalui satu perpisahan. Even bila parents aku nak pergi overseas pun aku rasa lemah badan ni. Jadi, aku pun ke 7E untuk membeli Mentos dan gula-gula Extra.

Sampai je di KLIA, kami makan bersama. King dan CJ berkongsi Caramel Sundae. Mamu pulak beli McFlurry Horlicks. Kami anggap manisan yang kami ambil itu adalah dadah perangsang agar kami kuat untuk berpisah dengan Nedd.

Memanglah dia hanya pergi selama sebulan. Tapi bagi aku, ikatan persahabatan kami ni dah macam family. Aku cuba untuk kuat semasa memeluk Nedd. Cuba berlagak cool. Semua mencuba sedaya-upaya. Aku tau. Yang paling terasa adalah Mamu. Dia akan kehilangan seorang teman menonton wayang sebulan lamanya. Takpe Mamu... kami semua boleh teman Mamu nanti, hehe.

Paling aku kesian, bila Mamu pandang McFlurry dia tu. Dia kata, "Rasa McFlurry ni dah tak sedap pulak." Nak tergelak, but in the same time, sedih pulak dengar. Dadah kami pada malam ini tak menjadi dan tak meninggalkan kesan.

Masuk je kereta, semua senyap. Layan feeling kot. Nak pulak bila Nedd hantar SMS. Suruh kami jaga diri, and some other things yang lain untuk kami semua. Pastu dengan radio yang sikit pun tak membantu. Boleh lak putar lagu-lagu yg rindu kat someone, macam lagu Wish You Were Here. But yeah.. I will be hyper and sugar-rush as you guys see me like always. Like Nedd told me in her SMS. "...sila sugar rush..." 

EPILOG 
Bangun je dari tidur, kami semua perlu teruskan hari kami macam biasa. King dan Ika perlu hadir ke peperiksaan. CJ perlu teruskan kerja. Mamu perlu teruskan menulis, jika belum selesai menulis. Adib masih perlu melawan demam. Dan aku... perlu menyiapkan beberapa kerja tertunggak dan membaca buku yang tak habis-habis dibaca dari dulu.

Hey Nedd, have fun there and please take care! 

Sunday, April 29, 2012

Novel Review: #Dosa by Nuril Basri

Hey-ho! Ketika aku check inbox e-mel aku, aku dapat manuskrip novel terbaru tajuk Dosa. Sexcited! Tapi bila bos kata itu adalah manuskrip dari penulis Indonesia, aku cuak! Alhamdulillah, manuskrip tu dah diterjemahkan siap-siap. Fuh, lega mak nok!

Penulis: Nuril Basri
Diterjemahkan oleh Nabila Najwa
Halaman: 327 mukasurat
Harga: RM 19.90
Cetakan Pertama: April 2012
Sinopsis: Ricky, bidadara separuh telanjang dan Yusuf yang lembut ala perempuan; siapa sangka mereka pelajar sekolah pondok di Indonesia?
Keluar dengan rela dari rumah orang tuanya, Ricky (17 tahun) terlibat dalam pergaduhan bukan hanya di sekolah, tetapi di dunia luar. Juga berkenalan dengan Iwenk yang menjerumuskannya ke pengalaman baru yang kelam.
Muncul Paris, sebagai penyelamat atau orang yang harus diselamatkan? Oskar pula ditemukan dalam lopak darah di lantai asrama Ricky dan Yusuf.
Dalam dunia malam, mereka mengenal erti persahabatan. Siapa sangka di celah-celah apa yang dicop masyarakat sebagai DOSA, mereka dapat menjadi manusia yang lebih baik?

Habis saja baca novel ni, aku kagum dengan nilai persahabatan antara watak-watak utama. Persahabatan antara Ricky, Yusuf, Paris, dan Oskar. Semuanya datang secara kebetulan, tapi mereka tetap bersama. Masing-masing mempunyai karakter yang berlainan tetapi bond atau ikatan antara mereka membuatkan pelbagai perkara gembira, sedih, sakit, kelakar dilalui bersama.

Apa yang aku boleh bagi spoiler kat korang adalah... novel Dosa ini adalah kontra kepada novel Kelabu. Itu je yang aku mampu bagi.

Kepada penulis Nuril Basri, selamat datang ke Buku Fixi! Penulis dari Indonesia yang pertama masuk ke arena Buku Fixi, if I'm not mistaken. Yup! Cool habis!

Dan anda semua yang mahu memulakan bacaan untuk Dosa, selamat membaca ya! Dialeknya perlu ditukar jadi dialek Indonesia ya, dong.  Baru feel nya itu masuk ke lubuk jiwa ya gitu. (Rosak bahasa!)

Novel Review: #Licik by Sham Hashim & Julie Anne

Hey-ho semua! Review ini adalah sebagai satu penghargaan terima kasih buat Amir Muhammad, kerana novel Licik adalah novel pertama yang aku proofread secara rasminya bersama Buku Fixi. Sebelum ni, aku pernah buat proofread novel Zombijaya, Invasi, dan Bisik secara underground untuk second print. Alhamdulillah, jadi proofreader ni buat income aku bertambah sikit, selain buat kerja sebagai graphic designer secara cikai.

Penulis: Sham Hashim & Julie Anne
Halaman: 272 mukasurat
Harga: RM 18.90
Cetakan Pertama: April 2012
Sinopsis: Dari usia yang muda, Fira diajar oleh ayahnya Alias untuk menjadi con artist yang sempurna. Dari Skim Cepat Kaya ke skim melarikan wang hantaran, semuanya disapu. Namun kemewahan dua anak beranak ini tergugat apabila seseorang muncul untuk membalas dendam. Mereka terpaksa lari dan bersembunyi.
Peristiwa hitam yang berlaku merubah Fira menjadi seorang yang kejam. Dia kembali ke ibu kota untuk memulakan langkah baru namun tertemu pula dengan Sadik, si penipu kacak.
Bersama Sadik sebagai mastermind - dan juga kekasih - Fira mencipta dunia baru yang serba mewah tetapi berbahaya. Ketika satu persatu mangsa tertipu, ada sesuatu yang mengintai si LICIK yang jelita itu. Apakah penipuan Fira akan bertemu pengakhiran?

Seperti yang korang baca pada tajuk dan sinopsis novel, korang sendiri dapat rasakan kelicikan Fira. Sepanjang prolog, bab 1 hingga bab 15 dan berakhir dengan epilog; penuh dengan penipuan dan kelicikan.

Cuma jalan cerita novel ni, bagi aku, sarat dengan misi yang Fira jalankan. Ada yang mencabar gila babi tahap 69. Ada yang sekadar misi biasa tahap tapir je. Kira penulis ni nak menggambarkan yang Fira ini adalah si licik yang hebat tahap James Bond la gitu.

Ermm.. apa lagi? (Sebenarnya aku lupa apa punchline yang ada dalam novel ni). Okay, korang janganlah anggap novel ni cuma ada penipuan, penipuan, dan penipuan saja. Dalam novel ni ada juga diterapkan nilai kekeluargaan dimana Fira sentiasa bersama dengan ayahnya walau susah senang sekalipun. Jangan ingat orang jahat tak fikir tentang family dorang. Kadang-kadang orang alim ulama' pun abaikan tanggungjawab family dorang. Kan?

Overall, jalan cerita novel ni tak la berat. Korang cuma perlu duduk, baca, concentrate pada penipuan dan kelicikan Fira, insyaAllah korang enjoy. Aku jamin.

Wednesday, April 25, 2012

Band Review: Shana Razman - Hilang

Hey-ho korang semua! Lama tak update pasal scene muzik dan band ni kan? Tadi aku tengah dok belek-belek wall kat FB, and so suddenly aku terjumpa satu update tentang Shana Razman.
Siapa Shana Razman? Jangan tanya aku sebab aku dah terlalu lama tinggalkan scene underground. Tapi aku tertarik dengan intipati lagu single dia yang terbaru iaitu Hilang. Penulis lirik dan melodi untuk lagu ni adalah someone yang aku pernah kenal dan rapat satu ketika dulu iaitu Ammar Habir, yang juga selaku gitaris untuk Drama Band.

Tahniah kat Ammar Habir sebab mencipta lagu yang amat bertenaga untuk kami pendengar walaupun lirik lagu sebenar sedih atau dalam mood down. Ah, tak kisah la.. dengar cerita ni first time Ammar Habir buat mixing sekaligus mastering untuk lagu ni. Congrats! You've done it very well and smart dude!

At first, aku macam tak percaya 'is it really Shana's voice?' 'apesal macam tak kena je suara dia dengan muka dia?', sebab suara dia jenis lantang dan besar. So now I know that I can't judge the voice from people's face. Okay, stop lawak hambar. Korang layan la single dari Shana Razman - Hilang.


Other links to Shana Razman:
FB Fanpage http://www.facebook.com/ShanaRazmanOfficial
Twitter http://www.twitter.com/shanarazmusic
Youtube http://youtube.com/user/ShanaRazman :)
*gambar adalah dari fail album milik ShanaRazmanOfficial*

Dialog Monolog - Buat Sang Bidadari

Aku dapat rasakan dunia berkocak. Kuat! Laju dan pantas. Seketika, ia perlahan. Dan kemudian, ia laju semula. Apa ni? Kenapa boleh jadi begitu? Keadaan sekeliling mula dinaiki air bah. Aku dan beberapa rakan yang lain turut tenggelam. Kami lemas.. lemas! Aku cepat-cepat menarik nafas sedalam-dalamnya. Dan terus menutup mata.

Apabila aku pasti yang aku sudah sepenuhnya tenggelam, aku buka mata perlahan-lahan. Keadaan sungguh gelap. Aku nampak rakan-rakanku yang lain berenang ke arah satu punca cahaya. Aku yakin itu jalan keluar. Gegaran yang membuatkan dunia berkocak tadi masih dirasai. Ya, ia semakin pantas dan kuat. Bila gegaran ini kan berakhir?

Aku dapat rasakan punca cahaya itu mampu memberhentikan gegaran ini. Aku yakin. Rakan-rakanku yang lain juga percaya begitu. Kami terus berenang. Sepantas yang mungkin. Dan apabila kami sudah keluar melalui sumber cahaya tersebut, aku dapat rasakan gegaran tersebut sudah pun berhenti. Senyap dan sunyi. Kami semua lega, tapi kami perlu teruskan berenang untuk menyelamatkan diri.

Sedang kami mencari tempat yang selamat, aku menemui satu tempat perlindungan. Tapi ia hanya cukup untuk satu saja. Sedangkan kami semua hampir beratus ribu, dan mungkin berpuluh juta. Aku menoleh ke belakang. Aku nampak ada yang sedang berenang laju ke arah yang sama. Aku perlu berenang lebih laju jika mahu selamat.

Sampai saja di permukaan tempat perlindungan itu, aku terus mengorek lubang yang memuatkan aku masuk ke dalamnya. Aku korek, dan aku cuba untuk lolos ke dalam. Dan kembali mengorek apabila ia seperti tidak muat tubuhku. Akhirnya, aku berjaya!

Aku nampak wajah hampa rakan-rakanku yang lain. Maafkan aku. Aku juga mahu teruskan hidup. Aku mahu lihat dunia luar. Aku mahu membentuk diri aku yang sendiri. Bukan diri yang seperti batang taugeh ni!

Beberapa hari kemudian, aku lihat rakan-rakan seperjuanganku mati satu persatu. Maka, tinggallah aku sendirian dan akhirnya dibuai mimpi indah. Kadang-kala, aku terjaga mendengar suara dari luar yang mendendangkan lagu-lagu indah. Pernah juga aku mendengar alunan zikir dan ayat al-Quran. Sungguh mengasyikkan.

Apabila aku sudah besar sedikit, aku tiada kawan untuk bermain. Jadi aku hanya mampu menendang dinding-dinding lembut yang mengelilingi aku. Dan seketika kemudian, akan kedengaran tawa halus dari luar. Suara yang sama aku dengar setiap hari.

Sampai masanya, waktu untuk aku keluar dari tempat ini. Aku menemui cahaya lagi. Ya, aku perlu menuju ke cahaya itu seorang diri kini. Tiada lagi rakan seperjuangan seperti dulu. Keluar saja dari tempat itu, aku lihat ada ramai orang yang menyambutku. Aku takut. Siapa mereka ini? Jadi aku menangis sekuat-kuatnya.

Setelah badan ku sudah dilap bersih, salah seorang dari mereka membawaku pada seorang bidadari yang cantik. Dia tersenyum. Dan dia mula mencium dahi lembut ku. Dia terus berkata-kata dengan bahasa yang aku masih tidak faham. Tapi aku kenal suara itu. Suara itulah yang aku dengar setiap hari. Tangan itulah yang mengusap dinding lembut tempat aku selalu tendang dulu ketika aku bosan. Dialah bidadari aku sepanjang hidupku nanti.

Dua puluh dua tahun kemudian, aku masih membentuk dan mencari diri aku. Aku baru mampu mencari sinar bahagia buat bidadariku. Walaupun aku tidak berada di sisinya kini, aku teramat rindu padanya. Apa yang si bidadari itu sedang buat? Sedang tidur ke? Sedang menonton TV ke? Baru siang tadi aku menghubunginya. Rindu ini takkan terhakis walau sikit pun. Kerana aku teramat sayang pada sang bidadari, ibu ku...

Monday, April 23, 2012

Novel Review: #Bisik by Syaihan Syafiq

Hey-ho semua! Maaf sebab agak lambat sedikit nak review novel ni sebab packed dengan job: (1) proofread untuk next novel Fixi iaitu Dosa, Licik, Hilang dan Murtad, (2) kerja design-mendesign, dan (3) kuat tulis cerita meraban kat blog ni. Akhirnya, dapat gak habiskan baca buku ni dan sekaligus buat review dan hantar emel untuk error yang ada dalam buku ni (gila hardcore multi-tasker person aku ni kan?)

Penulis: Syaihan Syafiq
Halaman: 295 mukasurat
Harga: RM 19.90
Cetakan Pertama: April 2012
Sinopsis: Mikael berpindah rumah selepas teman serumahnya mati terjatuh dari balkoni. Namun setelah berada di pangsapuri baru, Mikael mula gagal untuk mengingati kembali apa yang berlaku pada masa-masa sebelumnya. Dia juga didatangi BISIK hasutan yang muncul secara rawak.
Tambah mengelirukan apabila teman serumah barunya, Nazzman, ialah seorang yang amat mencurigakan. Biarpun tidak mempercayainya secara penuh, Mikael melihat Nazzman sebagai orang yang mampu membantu memulihkan ingatannya.
Mikael juga mula menjalinkan hubungan dengan Suraya, perempuan yang pernah menjadi kekasih bekas teman serumahnya. Namun apabila kejadian tragis menimpa Suraya, Mikael mengesyaki Nazzman sebagai dalang.
Apakah punca bisik-bisik yang mengganggu Mikael? Dan siapakah Nazzman sebenarnya?

Masa aku baca Bisik ni, aku anggapkan macam aku tengah main seribu keping puzzle. Dan setiap keping tu adalah persoalan dan misteri yang mesti aku cari dan sambungkan semula kepingan puzzle tu untuk aku rungkai satu persatu segala yang ada dalam kepala otak aku ni.

Aku nak cerita lebih pasal plot novel ni nanti jadi spoiler bagi sesiapa yang belum baca. Apa yang penting, watak Mikael di-develop daripada zero to someone, lepas tu jadi nobody. Which means, pada mulanya dia macam seorang yang down sebab kehilangan kawan serumahnya. Dan kemudian dia bangkit untuk teruskan hidup dia. Tapi atas sebab tertentu, dia jatuh menjadi seorang yang sadis, innocent, atau mungkin ada yang rasa kesian pada Mikael ni pada akhir cerita. Apa yang aku perlu katakan adalah TAHNIAH kepada penulis sebab develop watak utama dia dengan baik sekali. Yippee-ki-yay!

Persetankan la kalau ada orang kata storyline novel ni boleh di-predict (walaupun pada dasarnya aku pun predict benda yang sama), tapi at least, penulis dah pun berikan sedikit sentuhan dan kelainan dalam jalan cerita yang dia bina. Congrats once again~!

Kepada sesiapa yang masih belum membaca atau membeli tapi mahu rasakan BISIKan bab satu untuk buku ni boleh la klik pada link yang dilampirkan di bawah ni:
http://fixi.com.my/bisik/ 
Selamat membaca!

This is Hani