Wednesday, December 25, 2013

Cerpen: Rahsia Dunia Sebelah

Hampir tiga jam Mona duduk di kerusi itu dengan badan yang menegak. Sambil itu, dia menulis pada kertas laporan dan kemudian dia melihat semula ke dalam mikroskop melalui lensa okuler. 
Mona lantas menyandarkan tubuhnya pada kerusi. Dia menekup mukanya dan melepaskan keluhan berat. Dia termenung jauh. Di dalam hati, ingin saja dia menjerit sekuat hatinya untuk melepaskan tension.
Semenjak Mona perlu mengendali dalam membuat penyelidikan untuk mencari penawar penyakit genetik iaitu Lupus Eritematosus Sistemik atau dikenali sebagai SLE, Mona terasa dirinya dihempap dengan seketul batu besar di kedua-dua bahunya. Dia tahu pekerjaan ini sia-sia. Tak mungkin dia dapat menemui penawarnya. Semua orang tahu penyakit itu tiada ubatnya.
Mona mengeluh lagi. Dia memicit-micit kepalanya.
“Tak balik lagi, Mona?” sapa Revathy.
Mona menoleh ke arah Revathy yang sedang mengemas ruang kerjanya.
“Kejap lagi kot,” jawab Mona, ringkas.
“Balik la. Rehat. Kau ni kerja kuat sangat. Nanti sakit, susah,” tegur Revathy sambil menghampiri Mona. Tangannya menggapai bahu Mona.
Mona sekadar mengangguk kecil.
“Esok cuti, kan? Jangan risau la. Nanti kita mesti jumpa cara untuk dapatkan penawar penyakit ni.”
Revathy mengukir senyum. Diharapkan senyuman itu mampu membuatkan sahabatnya itu ceria semula walaupun sedikit.
“Aku balik dulu tau.”
Revathy berjalan semula ke mejanya dan mencapai beg tangannya.
Take care, Vathy.”
And you too.”
Revathy terus keluar dari bilik itu dan Mona kembali menyandar pada kerusi. Jam di tangan ditilik.
'Patutlah... dah nak pukul 10 malam rupanya.'
Mona lantas mengemas segala kertas laporan yang berselerak di atas meja. Beberapa slaid kaca yang diisi dengan pelbagai jenis spesimen itu diletakkan ke dalam piring petri. Kemudian, piring petri itu dimasukkan ke dalam peti sejuk untuk disimpan buat sementara.
Esok adalah hari cuti. Dan semua peralatan di dalam ruangan makmal mini itu perlu diperiksa. Suis mikroskop yang diguna tadi ditutup. Mona mencapai beg tangannya dan bergegas ke pintu keluar.

*****

Cuti hujung minggu kali ini, Atuk Husin datang ke rumah. Katanya ada sesuatu yang dia mahu ceritakan padanya. Sambil itu, bolehlah dia berjalan-jalan di kota Kuala Lumpur setelah hampir 50 tahun dia berpindah keluar dari hutan batu itu.
Selesai makan tengahari, Atuk Husin yang sedang duduk di ruang tamu itu memanggil Mona dengan suaranya yang mendatar.
“Ya, Atuk?”
Mona berjalan menghampiri Atuk Husin.
“Mari sini, Atuk ada benda nak bagitau.”
Mona duduk di sofa berhadapan dengan Atuk Husin. Dia hanya memerhati Atuk Husin dengan penuh tanda tanya.
“Haritu kau kata nak tolong orang sakit kan? Cari ubat untuk diorang, betul?” tanya Atuk Husin.
Mona hanya menjawab dengan anggukan perlahan.
“Atuk ada benda nak tunjuk kat kau. Tapi ingat, ni rahsia kita-kita je tau!” Atuk Husin memberi amaran keras walaupun suaranya kedengaran lembut.
Sekali lagi, Mona mengangguk.
Atuk Husin mengeluarkan buku jurnalnya dari beg yang dibawa. Diselak setiap helai satu persatu dan akhirnya dia berhenti. Dia menghulurkan jurnalnya pada Mona. Pada kertas yang sudah bertukar kekuningan itu tertulis formula kimia, nota-nota kecil dan lukisan sekuntum bunga yang pelik bentuk kelopaknya. Kelopaknya berlapis-lapis dan teksturnya kelihatan lembut jika dipegang. Lukisan itu juga diwarnakan agar ia kelihatan kemas dan mudah dikenali.
“Bunga apa ni, Atuk?”
“Atuk namakan bunga ni sebagai Kukka Sairaudet. Bunga ni boleh merawat penyakit yang kau cari tu. Tapi...”
Mona memandang Atuk Husin dengan perasaan ingin tahu.
“...kau kena usaha sikit. Atuk jumpa bunga ni pun, kebetulan. Masa tu, Atuk jalan-jalan ke situ. Kemudian, terjumpa. Disebabkan bentuk bunga ni Atuk tak pernah nampak, Atuk amek. Atuk kaji.”
Mona memandang Atuk Husin dengan tidak percaya akan cerita itu.
“Atuk ni dulu macam kau jugak. Tapi Atuk kaji bunga-bunga dan tumbuhan untuk dibuat ubat secara tradisional.”
Mona merebahkan pandangannya pada jurnal Atuknya.
“Tapi Atuk tak pernah bagitau pun?”
Atuk Husin tergelak kecil.
“Atuk terpaksa simpan rahsia ni. Tempat tu bukan kat dunia kita, tapi kat dunia ‘sebelah’ sana. Masa Atuk jumpa tempat tu dulu, Atuk muda lagi. Ayah kau pun kecik lagi,” cerita Atuk Husin lagi. “Kalau kau nak pergi ke sana, hati-hati. Dah jumpa nanti, jangan amek banyak-banyak. Cukup untuk bekalan kau buat penawar tu je, okay?” pesan Atuk Husin.
Mona mengukir senyum dan mengangguk perlahan.

*****

Mona menguakkan pintu makmal dengan perlahan. Dia masuk ke dalam diiringi dengan Revathy. Mereka meletakkan beg mereka di meja masing-masing. Sementara menunggu rakan sepasukan yang lain, mereka menghidupkan suis lampu, air-cond dan beberapa peralatan yang akan digunakan nanti.
“You ada apa plan tak weekend ni?” tanya Mona sebagai pembuka bicara pagi.
Mata Revathy terkelip-kelip, mulutnya diherot ke kiri dan ke kanan, cuba mengingatkan sesuatu.
“Mak aku nak datang rumah la weekend ni. Kenapa?”
Mona menggeleng perlahan. Niatnya adalah untuk mengajak Revathy mencari bunga Kukka Sairaudet itu bersama. Nampaknya, Mona terpaksa pergi seorang diri pada hujung minggu nanti.
“Tak ada apa la, Vathy. Tanya je.” Mona melemparkan senyum.
Revathy tergelak kecil.
You ni, Mona... ada-ada je.”

*****

Hari minggu kembali lagi. Setelah menyiapkan beberapa persediaan makan dan minum serta peralatan first-aid kit, Mona bergerak seawal pagi dan tiba di kaki Bukit Broga pada jam 6.30 pagi.
Setelah hampir satu jam dia memanjat Bukit Broga bersama sekumpulan pelajar yang juga kebetulan tiba di situ bersamanya, akhirnya dia tiba di puncak Bukit Broga. Sekumpulan pelajar tadi teruja kerana dapat melihat keindahan pagi di puncak bukit itu. Namun Mona punya rancangan lain.
Dia berjalan menghampiri laluan masuk ke kawasan hutan yang menghala ke Gunung Tok Wan. Dia memandang ke kiri dan ke kanan.
Tak ada orang.
Mona terus menyusur ke laluan lain, tidak mengikut laluan denai yang ada di situ.
Kata Atuk Husin, laluan masuk ke ‘dunia sebelah’ berada di antara Bukit Broga dan laluan masuk ke Gunung Tok Wan.
Mona mengikut lakaran peta yang dilukis oleh Atuk Husin tempoh hari. Diharapkan laluannya masih sama kerana ketika Atuk Husin pergi ke sana dulu adalah pada tahun 2012. Kini sudah tahun 2062.
Sedang Mona berjalan merentasi sebatang pokok besar, tiba-tiba jalan itu menembusi ke tanah lapang yang ditumbuhi lalang yang berwarna biru.
Mungkin ini ‘dunia sebelah’ yang Atuk Husin katakan.
Mona berjalan lagi mengikut peta. Ketika dia hampir dengan kawasan bunga yang dicari, Mona terkejut dan terlopong. Kawasan itu tidak seperti yang dikatakan oleh Atuk Husin. Namun tempat itu telah dibina beberapa pondok. Di sekitarnya juga tidak bersemak-samun seperti yang diceritakan Atuk Husin.
Sesusuk tubuh kurus tinggi menghampiri Mona. Bentuk wajahnya lonjong. Matanya di sebelah kanan seperti besar membengkak, manakala mata kirinya pula mengecil seperti buah ceri mengecut.
“Siapa kau?” tanya makhluk itu.
“M-Mo-Mona,” jawab Mona dengan suara yang bergetar.
“Aku Silmat. Sana itu Aivot dan yang itu pula Kasvot.” Silmat menuding jarinya pada dua rakannya.
Aivot adalah makhluk seperti manusia kerdil, namun kepalanya yang berlubang itu menampakkan bentuk otaknya yang berwarna kuning. Badannya pula kecil dan sedikit bongkok. Makhluk bernama Kasvot itu pula berbadan gempal bulat dan kulitnya mempunyai kesan tampal-tampal seperti Frankestein.
Lambat-lambat, dua makhluk yang bersembunyi itu keluar dan menghampiri mereka berdua.
“Jangan risau. Kami cuma pelik. Sebelum ni kami jarang melihat makhluk seperti kau berada di sini. Terakhir kali... mungkin berpuluh tahun dahulu. ”
“Ya, betul. Di sini, cuma kami bertiga saja.”
Mona memandang sekeliling. “Mana yang lain?”
“Kami lari dari kampung. Kampung kami telah diserang oleh makhluk jahat. Mereka mahu meluaskan jajahan mereka,” cerita Kasvot.
Mona mengangguk dan terdiam.
“Marilah kita ke pondok ku. Kita boleh makan-makan,” pelawa Kasvot.
“Ya, mari ke pondok ku. Kita boleh minum-minum,” pelawa Aivot.
“Ke pondok ku juga. Kita boleh bersuka-ria,” pelawa Silmat sambil berjoget menggoyangkan badannya.
Mona tertawa kecil melayan karenah ketiga-tiga makhluk pelik itu.
“Baiklah, baiklah.”
Ketiga-tiga makhluk tadi mengiringi Mona. Sampai di tanah lapang berhadapan sebuah pondok berwarna oren, mereka berhenti.
“Ini pondok aku, biar aku keluarkan makanan. Kita makan di sini.”
Kasvot pantas berlari masuk ke dalam pondoknya.
“Di sebelah sana itu pondok aku. Biar aku keluarkan minuman. Kita minum di sini.”
Aivot pula berlari masuk ke dalam pondoknya yang terletak bersebelahan dengan pondok Kasvot.
Mona memandang pada Silmat.
“Lepas makan dan minum nanti, kita boleh bersuka-ria!” kata Silmat sambil menggoyangkan badannya lagi.
Mona tertawa kecil dan mengukir senyum pada makhluk itu.

*****

Semenjak Mona berada di ‘dunia sebelah’ ini, dia merasakan peralihan masa di situ beransur amat pantas. Tahu-tahu saja, hari sudah semakin gelap ketika dia selesai menjamu selera.
Dan kini, ketiga-tiga makhluk pelik itu sedang bersuka-ria sambil berdansa entah tarian apa dipersembahkan pada Mona. Mona sekadar bertepuk tangan memberikan rentak untuk mereka menari.
Tak lama kemudian, mereka berhenti dan duduk berhampiran dengan Mona.
“Begini la kami setiap hari. Kami bangun, cari makanan di hutan, kemudian kami makan dan setelah selesai, kami akan bersuka-ria sebelum kami masuk tidur,” kata Silmat.
Aivot dan Kasvot cuma mengangguk mengiyakan kata-kata Silmat.
“Kami sudah mahu tidur. Kalau kau mahu tidur, kau boleh baring di situ.” Kasvot menuding pada sebuah pondok kosong tidak berdinding berhampiran dengan tempat mereka duduk sekarang. “Pondok itu selalu kami buat untuk duduk melepaskan lelah setelah pulang dari hutan.”
Mona menoleh pada pondok tersebut dan mengangguk faham.
“Kamu semua tidur la. Mesti penat kan?”
Ketiga-tiga makhluk itu mengangguk dan mula bangun dari duduk. Mereka berjalan pulang ke pondok masing-masing untuk tidur.
Setelah mereka hilang di sebalik dinding pondok mereka, Mona melihat jam di tangan. Baru jam 12:15 pagi di dunia sebenar. Patutlah dia masih belum mengantuk. Mona mencapai beg galasnya dan mengeluarkan jurnal milik Atuk Husin. Dia menyelak halaman bunga Kukka Sairaudet.
Baik aku cari bunga ini sebelum mereka jaga. Nanti apa pulak kata mereka kalau aku tak ada kat pondok ni.  
Mona lantas bangun sambil memakai beg galasnya dan mula berjalan mengikut lakaran peta berpandukan lampu picit kecil yang dibawanya.

*****

Bunga Kukka Sairaudet yang berwarna merah keunguan sebesar bunga raya di atas bukit itu dilihat dengan mata yang penuh dengan sinar harapan. Pantas dia berlari mendekati pohon renek itu.
Dengan berpandukan peta lakaran Atuk Husin, kini Mona berjaya mencari penawar untuk penyakit SLE. Penyakit yang sedang dihidapi oleh ramai orang di Malaysia, bahkan di dunia samada mereka sedar atau tidak. Dia perlu menyelamatkan pesakit yang menderita penyakit itu. Dia tidak mahu penghidap penyakit SLE ini mati seperti ibunya yang meninggal ketika usia muda.
Disebabkan tahap imunisasi tubuh pesakit SLE adalah rendah, penyakit lain mampu menyerang mereka terutamanya pada organ buah pinggang dan hati.  
Beberapa kuntum bunga Kukka Sairaudet dipetik dan dimasukkan ke dalam bekas plastik. Mona juga sempat memotong sedikit batang pohon Kukka Sairaudet. Mungkin boleh dijadikan rentas untuk ditanam nanti. Setelah itu, Mona berjalan turun dari bukit kecil itu untuk pulang.

*****

Sampai saja di di tanah lapang, kelihatan tiga makhluk pelik itu sedang berdiri sambil menoleh ke arah Mona.
“Mana kau pergi?” tanya Aivot dengan suara mendatar.
“Tak ke mana. Jalan-jalan,” jawab Mona, cuba untuk menyembunyi gentarnya.
“Kau pergi ke atas bukit itu, ya?” tuduh Kasvot.
Mona terdiam. Tuduhan Kasvot ada benarnya.  
“Apa kau buat kat sana? Curi bunga kami, ya?”
Suara Silmat meninggi membuatkan Mona tersentak.
“Kalau kau nak tahu, makhluk jahat yang telah memusnahkan kampung kami tu serupa dengan kau. Habis pokok-pokok ditumbangkan. Tanah habis diratakan. Habis segala tumbuhan di kampung kami satu masa dulu dirobek rakus. Dan kini... bunga kami pula yang mahu mereka curi? Mereka harus mendapat pembalasan!”
“Ya, segala kejahatan mereka akan dibalas. Segala bencana telah mereka hadapi. Tanah runtuh, banjir lumpur... hah! Dasar makhluk jahat!” marah Aivot.
“Kita mesti bunuh dia!” Kasvot mencelah. Tangannya mencapai senjata berbentuk seperti sabit.
Damn it!
Mona terundur beberapa langkah.
“Kejar dia!” arah Silmat. Dia juga mencapai senjata berbentuk seperti lembing.
Tanpa teragak-agak, Mona terus memecut langkah seribu. Dia berlari ke arah lapangan lalang biru di atas bukit itu. Dia sempat menoleh ke belakang. Tiga makhluk pelik itu masih mengejar Mona dan sedang berlari mendaki bukit itu sedaya-upaya mereka.
Mona pantas memasuki celahan pokok, tempat di mana menjadi sempadan hijab antara dunia mereka dan dunia manusia. Dia terus berlari beberapa langkah sebelum dia terhenti untuk mengecap nafas dan menoleh lagi ke belakang.
Selepas Mona ghaib di sebalik celahan pokok di sempadan, ketiga-tiga makhluk itu berhenti mengejar. Mereka memandang Mona dengan pandangan yang tidak puas hati. Lantas, Silmat menuding jarinya ke arah Mona.
“Kau ingat Mona! Kami bersumpah sekiranya ada makhluk seperti kau mampir ke mari untuk bunga sakti kami, kami akan bunuh mereka!”
Suara Silmat bergema sehingga ke dunia nyata.
Mona sekadar memandang mereka dan kembali berjalan keluar dari situ. Jam di tangan ditilik. Pukul 6 petang. Mungkin sempat untuk dia turun dari Bukit Broga sebelum waktu Maghrib. Dalam lelah nafasnya, Mona berhati-hati menuruni kawasan itu bersama beberapa pengunjung yang lain.

*****

Setelah hampir 30 tahun berlalu, penyelidik-penyelidik di pelusuk dunia kini sedang giat memperluaskan penyediaan penawar dari bunga Kukka Sairaudet. Rentasan tunas yang dibawa pulang dahulu kini baru berbunga. Ya, satu proses yang agak lama.
Walaupun Mona telah menemui bahan penawar penyakit itu, tak mungkin Mona akan memberikan info keberadaan asal bunga Kukka Sairaudet itu. Nak-nak pula selepas tiga makhluk pelik itu bersumpah untuk membunuh jika ada manusia datang ke dunia mereka lagi.
Jika mereka dapat tahu, mungkin dunia makhluk bertiga itu akan dijajah, seterusnya dimusnahkan lagi semata-mata nafsu kita sebagai manusia yang hanya tahu mementingkan diri kita sendiri. Tengok saja di sekeliling kita. Tanah baru dibuka tapi pembangunannya terlalu rakus sehingga menjejas ekosistem tanah.

Jadi, Mona telah tekad di dalam dirinya. Rahsia bunga itu akan dia simpan rapi hingga ke hujung nyawanya. 

Sunday, December 15, 2013

Satu Waktu Dulu: Xilofon

Satu waktu dulu, semasa aku berumur sekitar 2-3 tahun, aku ada satu alat muzik kesayangan dan alat muzik itu adalah alat muzik yang pertama yang aku miliki. Ia adalah sebuah xilofon.

Walaupun cuma model mini berserta dengan gambar-gambar kartun haiwan pada setiap papan kekunci xilofon berwarna oren itu, namun aku tetap menghargai pemberian Mama dan Abah. Setiap hari, aku pasti mengetuk kekunci xilofon itu mengikut rentak bunyi yang -pada ketika itu- aku rasa sedap didengar. Abang aku pula banyak mengajarku memainkan beberapa lagu mudah yang dipelajarinya semasa di kelas piano. Aku menjadi teruja bermain lagu-lagu tersebut di hadapan Mama dan Abah bila masa aku sudah pandai memainkan lagu tersebut dengan sendiri.

Setelah hampir setahun usia xilofon tersebut, plat-plat besi pada kekunci xilofon tersebut mulai berkarat. Bunyinya pun semakin sumbang. Mama dan Abah mendesak agar aku membuang alat muzik mainan itu dan nanti akan dibelikan ganti. Aku tak mahu! Aku tetap mahu terus bermain xilofon yang itu. Tak mahu yang lain. Jadi, Mama dan Abah mengambil keputusan untuk membuang xilofon kesayanganku itu secara senyap-senyap ketika aku sedang tidur.

Bangun pagi keesokan harinya, aku terus mencari xilofon oren kesayanganku itu. Semasa sedang bersarapan, di atas meja terdapat sebuah xilofon. Tapi itu bukan xilofon milikku...

"Ni Mama Abah belikan yang baru. Yang lama tu kita buang, okey? Dah rosak dah tu," pujuk Mama.

Aku terdiam sambil memandang xilofon berwarna merah yang masih baru itu. Plastiknya pun tidak dikoyakkan lagi. Kemudian, aku menangis semahunya. Dalam hati, aku menjerit, 'Nak xilofon oren tu! Nak xilofon oren tu!' tapi tak terluah. Aku cuma mahu menangis saja.

Bila aku fikirkan sekarang, kesian Mama dan Abah kena pujuk aku masa itu... mereka membeli yang baru agar aku dapat bermain xilofon itu semula. Namun, mereka tidak tahu sesuatu. Sesuatu yang aku tak pernah luahkan pada mereka pada waktu itu. Aku cuma mahukan sebuah xilofon berwarna oren yang mempunyai gambar kartun haiwan di setiap papan kekuncinya. Bukan yang kosong tak bercorak seperti xilofon berwarna merah itu!

Friday, December 06, 2013

Cross Stitch: Beginners

Hello semua!

November 2013 lepas aku ada buat projek cross stitch bookmark. Pada awalnya, aku buat sekadar suka-suka sebab dah lama tak mengait tapi last-last jadi projek pulak~ jadi seperti yang aku hebah-hebahkan kat Twitter aku, aku akan bagi bookmark ni secara percuma bagi sesiapa yang nak. Aku akan ada kat mana-mana event buku yang Fixi-Lejen melenjan nanti.

Selain tu gak aku ada janji untuk kongsi pattern yang aku pernah buat untuk projek tu. Tapi sebelum tu, kita belajar dulu macam mana nak mengait cross stitch ni dulu, okeh? Sebab ada rakan request untuk aku kasi tunjuk ajar serba-sedikit haritu. Yuk!

#1 : Material
Korang kena tentukan material apa yang korang nak guna. Cross stitch ni satu seni kraf yang unik dan fleksibel sebenarnya. Ada yang boleh dikait atas fabrik, plywood, buluh dan sebagainya. Tapi sebagai pemula, kita guna fabrik dulu la, okeh!

Fabrik ni ada dua jenis: Aida cloth dan Fiddlers cloth (linen). Ramai yang rekomen untuk guna Aida cloth. Bagi aku, Aida cloth ni lagi senang untuk dikendalikan.
[Kain cross stitch ni ada lubang-lubang bergrid]

#2 : Floss 
Floss atau benang untuk cross stitch ni ada pelbagai warna dan jenisnya pun pelbagai juga. Selalunya satu utas benang cross stitch ada 6 urat benang (boleh imagine tak?) tapi kita akan menggunakan 1-3 urat benang dalam satu-satu masa, bergantung pada pattern dan luas petak pada fabrik itu sendiri. Ada sesetengahnya menggunakan 6 urat untuk kait satu-satu pattern tu.
[Aku suka guna DMC floss sebab ada bermacam warna, mengikut color matte chart]
[Perasan tak ada nombor kat benang tu? Itu nombor untuk warna benang tu. Jadi kalau benang yang korang guna tu dah habis, catit nombor benang tu dan boleh la beli yang baru.]

#3 : Pattern
Lepas korang dah ada kain dan benang, sekarang korang dah boleh cari pattern yang simple kat dalam buku. Takpun korang boleh search kat Internet!

Bagi yang dah power, boleh la create pattern sendiri guna software khas untuk cross stitch ni. Korang boleh je download aplikasi tersebut secara percuma di internet. Kalau nak buat style ol'skool, korang jugak boleh gunakan kertas graf.
[ini contoh yang penah aku buat kat atas graph paper]

[ni pulak contoh pattern yang aku buat dalam software] 

#4 : Embroidery Hoop
Hoop ni sekadar kemudahan korang untuk mengait cross stitch dengan lebih lancar sebab ia 'memegang' fabrik tu kasi tegang.

Lepas dah ready dengan barang-barang wajib, sekarang korang study dulu gambar bawah ni untuk belajar macam mana nak mengait. Mudah je. Ada gambar, ada nombor.

Bagi yang baru nak belajar-belajar tu, selamat mengait okeh! Next update, aku akan share patterns yang aku buat sepanjang projek aku bulan lepas tu. Buh-bye!


Wednesday, November 27, 2013

Cerpen: Mata Kuasa

Pernah tengok mata kucing yang mempunyai warna matanya yang berlainan? Sebelah warna biru, manakala yang sebelah lagi berwarna hijau atau mungkin warna oren, dan sebaliknya. Seperti mata kucing yang bernama Snow White milik penulis Jejaka Anggun, Shaz Johar tu. Dalam bahasa saintifik, ia dikenali sebagai heterochromia iridum. Kejadian pelik ini juga boleh berlaku pada manusia; samada kedua-dua mata berlainan warna, ataupun dalam salah satu atau kedua-dua anak mata mempunyai dua warna yang berbeza.
Dalam kes aku, aku mempunyai dua warna berbeza pada kedua-dua anak mata. Anak mataku yang berwarna coklat gelap ini mempunyai satu lagi lapisan warna ungu di tengahnya. Cantik, bukan? Simptom ini dipanggil central heterochromia. Tapi mata yang cantik inilah yang membuatkan aku terlalu berhati-hati dengan dunia sekelilingku semenjak aku ‘mendapatkannya’.
Semasa aku berusia 15 tahun, aku pernah mengalami kemalangan jalan raya. Seorang pemandu bas ekspres dengan bangangnya telah menukar lorong secara melulu membuatkan kereta yang dinaiki aku bersama ayah telah hilang kawalan dan melanggar besi palang divider. Kaca cermin tingkap yang pecah telah memasuki ke dalam mataku membuatkan aku mengalami kecederaan mata yang serius.
Namun, nasib aku baik. Beberapa hari aku terlantar di hospital dengan mata yang berbalut buta, aku didatangi doktor dengan satu berita baik. Ada penderma yang mahu mendermakan matanya kepadaku. Namun berita baik tersebut disambut dengan berita buruk, di mana rakan yang baru aku kenali semenjak aku dimasukkan ke wad tersebut telah meninggal dunia akibat leukemia.
Selepas beberapa hari pembedahan ke atas mataku berjaya dilakukan, balutan pada mata dibuka. Kini aku boleh melihat semula. 
“Buat masa ni, Cik Suzana rehat dulu. Dalam masa 24 jam, kalau tak ada apa-apa, Cik dah boleh pulang esok,” kata doktor yang merawatku itu dengan suara yang ramah sambil melemparkan senyum. 
Secara tiba-tiba, wajah doktor itu berubah menjadi bayangan yang memimikkan mukanya dengan wajah yang garang dan meninggikan suara memarahinya pula. 
‘Cepat-cepat sikit blah. Aku dah malas nak handle kes kau ni.’
Aku terkejut. Aku yakin aku melihat dan mendengar kata-kata doktor itu sebentar tadi. Kata-kata yang menghina diriku sebagai seorang pesakit. Lantas, aku menoleh memandang jururawat yang berada di sebelah kiriku pula.
Dengan muka yang menjengkelkan, bayangan jururawat itu bersuara, ‘Kau ni apehal pandang aku buat muka pelik ni?’
Mataku terkebil-kebil melihat jururawat tersebut. Aku menggelengkan kepalaku sedikit dan memandangnya semula. Jururawat itu mengukir senyum padaku.
Aku pantas menoleh semula kepada doktor. “Uh… okey.” Kepala terangguk secara teragak-agak dan tak langsung.
Doktor dan jururawat itu terus berlalu pergi.
‘Tidur! Rehat! Jangan nak panggil-panggil aku pulak nanti,’ kata bayangan jururawat itu lagi dengan matanya yang terjegil garang.
Aku membuntangkan mata, tidak percaya dengan apa yang aku lihat dan dengar. Jururawat itu menoleh padaku dan melemparkan senyum manis. 
Seakan mimpi ngeri. Namun aku biarkan saja.
Aku membaringkan tubuhku dan meletakkan kepala ke atas bantal. Semasa aku mengiringkan tubuhku ke kiri, aku terlihat kertas yang dilipat dan ditindih dengan botol mineral yang terletak di atas meja. Aku capai kertas itu. Di atasnya tertulis namaku. Cantik tulisannya. Aku buka dan aku baca. Ayat terakhir surat itu membuatkan aku mengetap bibirku.

‘Guna elok-elok anugerah terbaru tu. Terima kasih jadi kawan yang baik pada hari-hari terakhir saya di sini.’ – Dina.

Aku memandang katil yang sepatutnya menempatkan Dina sebelum ini. Aku membayangkan tubuh Dina sedang terbaring di situ. Namun bayangan Dina itu tiba-tiba melemparkan senyuman kepadaku.
Badanku terangkat sedikit, terkejut memandang imaginasiku tiba-tiba berubah tanpa mengikut arahan fikiranku.
Bayangan Dina itu bangun dari pembaringan dan mendekatiku yang terkaku di katil. Tangannya membelai mukaku. 
‘Jaga elok-elok. Jangan guna untuk benda bukan-bukan. Yang penting, belajar untuk kawal kuasa tu’, pesan Dina sebelum menghilang selepas dia berjalan menembusi dinding bilik wad.
Selepas beberapa minit, baru aku dapat menghadam segala yang berlaku tadi. Perlahan-lahan, aku mengukir senyum ke arah Dina menghilang tadi. 
Terima kasih, Dina. 

***** 

Sejak dari itu, aku terpaksa membiasakan diriku dengan bayangan kata-kata hati orang sekeliling. Aku cuba untuk mengawal ‘kuasa’ itu. Aku cuba untuk menangani perasaan takut setiap kali bertembung dengan makhluk di sebalik hijab. Dalam surat arwah Dina ada tertulis bahawa kuasa itu boleh dikawal jika aku mampu memberikan tumpuan yang betul.
Guna bila perlu je, Sue. Guna bila perlu!, monolog ku seorang diri setiap kali aku terguna kuasa tersebut secara tidak sengaja.
Sedar tak sedar, sudah tiga tahun aku dapat anugerah luarbiasa ini. Kini aku sudah mampu mengawalnya. Hanya guna bila perlu saja.
Satu hari, aku didatangi seorang perempuan ketika aku sedang melepak seorang diri di sebuah mapley. Katanya dia bekerja sebagai private investigator. Dia menghulurkan kad namanya.
IDBW Investigations.
“Saya rasa macam pernah jumpa la Cik Norin ni…”
“Kat rumah Sheila haritu, ingat?” Perempuan itu pantas memotong kata-kataku.
Aku teringat seorang perempuan yang membebel-bebel bajunya terkena muntah hijau semasa dia tiba di rumah Mak Long Zati tempoh hari.
Aku mengangguk. “Oh... ada apa ye?” tanyaku.
“Awak nak kerja dengan kami tak?”
“Kerja apa?” Soalan dibalas dengan soalan.
Norin menegakkan badannya, mendekatkan diri denganku. Bibirnya mengukir senyum gatal.
“Saya tengok awak ni ada kebolehan untuk berkomunikasi dengan… benda tu.” Norin merendahkan suaranya pada akhir katanya.
“…So?”
To be frank, kami dalam IDBW Investigations ni cuma ambil kes paranormal.”
Aku tergelak kecil dengan kata-kata Norin.
Norin membuat muka kau-ni-nak-ke-tak-nak-kerja-ni pada aku.
‘Budak ni boleh gelak pulak… aku cakap betul-betul, dia ingat main-main la kot ni?’, kata bayangan Norin dengan lagak selamba.
Aku membuntangkan mata seluasnya. “So you memang cakap betul la ni?” Secara tidak sengaja, aku mempersoalkan kata-kata bayangan Norin sebentar tadi.
“Apa yang betulnya?” tanya Norin selepas dia menghirup air teh ais. “Jap, awak ni… boleh baca hati orang jugak ke?”
Aku terdiam.
Wow, that’s nice!” kata Norin sambil menepuk-nepuk bahuku. “So, nak kerja tak dengan kitorang?”
“Cuba bagi saya yakin sikit, kenapa saya perlu terima kerja dengan korang?”
In our team, we've got a shaman, a muscle-man, a werewolf and… a witch, that’s me!” jelas Norin dengan satu nafas, lagak seperti promoter mem-promote hasil jualan.
Aku tergamam. “Oh, ooookey.”
And if you masuk kerja dengan kitorang, team ni boleh jadi lagi power dengan adanya psychic, and that will be you.
Aku terdiam. Memikirkan apa yang molek dijadikan keputusan.
It’s okay kalau awak tak tau nak jawab apa sekarang. Bila-bila nanti datang la ke ofis kitorang. Alamat ada kat kad tu.”
Norin pantas menghirup airnya sehingga habis dan terus berdiri meninggalkan aku terpinga-pinga. Sekeping not RM10 ditindih dengan gelas minumannya tadi.
Kerja macam tu pun ada ka?
Aku ketawa kecil, tergeleng memikirkan ‘tawaran kerja’ tersebut dan terus duduk di mapley tersebut sebelum berlalu pergi setelah air sirap limau yang aku pesan kali kedua itu habis dihirup.

*****

Enam bulan sudah aku bekerja dengan IDBW Investigations. Dah bermacam-macam kes pelik dan misteri yang aku tangani bersama mereka. Dari kes El Chupacabra sesat, kemudian Mahmud hilang diculik oleh Damien untuk dijadikan ‘pahlawan’ di pentas Monster Fight. 
Hari ini, aku dipanggil oleh Detektif Rina untuk membantu seseorang. Dan seseorang itu adalah Ridhwan. Ini adalah kali pertama aku bertemu dengan Ridhwan. Wajah lelaki itu kelihatan kusut dan serabai dengan kumis yang tumbuh menebal di pipi, misai dan janggutnya pula tidak dicukur.
Lelaki itu duduk berhadapan dengan aku. Detektif Rina hanya berdiri di tengah-tengah di antara kami.
“Sekarang, kau boleh tanya apa je yang kau nak tanya. Aku yakin Suzana boleh tolong,” kata Detektif Rina kepada Ridhwan.
Detektif Rina berjalan keluar dari ruangan tersebut meninggalkan aku dengan Ridhwan berdua.
Suasana sunyi menyelubungi kami. Lama. Jadi aku mulakan bicara.
“Urm... hai?”
“Apa yang kau nampak kat aku?” tanya Ridhwan tanpa selindung.
“Huh?” Aku bingung. “Apa maksud kau?”
Ridhwan menegakkan badannya, mendekatkan sedikit badannya denganku.
“Aku dah mati sepatutnya. Aku dah tembak Ridhwan dulu. Dia mati dan sepatutnya aku pun mati dan hilang dari dunia ni. Sepatutnya aku tak wujud sekarang ni sebab Ridhwan kecik dah mati. Faham?”
Panjang lebar Ridhwan menerangkan masalahnya kepadaku.
Ya, aku masih ingat pada Ridhwan kecil yang dimaksudkan oleh Ridhwan itu walaupun aku tak pernah berkesempatan untuk berjumpa dengannya semasa dia masih hidup. Budak kecil malang itu ditembak di dadanya dan menyebabkan dia mati akibat pendarahan yang banyak.
“Meh, tangan.” Aku menghulurkan tanganku.
Ridhwan perlahan-lahan menghulurkan tangannya. Telapak tangan kami bersentuhan. Aku memejamkan mataku, lama. Dan kembali membukakan mataku semula. Aku dapat lihat persekitaranku seperti berada di dalam cermin. Semuanya terbalik. Susunan di dalam ruangan itu terbalik. Ejaan dan huruf semua terbalik. Kiri menjadi kanan, dan juga sebaliknya. Namun, tempat itu seperti sudah lama ditinggalkan. Dinding merekah dan ada beberapa rekahan sudah berlubang, menampakkan keadaan luar dari bangunan itu. Seperti kesan selepas berlakunya peperangan. 
“Kat mana aku sekarang ni?” Aku memandang sekeliling. “Kenapa tempat ni macam teruk semacam je?”
“Kau siapa?” Kedengaran suara lelaki yang aku sangat familiar dari arah belakang. Lalu, aku pusingkan badanku untuk melihat empunya suara. 
Alangkah terkejutnya aku apabila aku dapati empunya suara itu adalah “Fairuz!” walaupun dia kelihatan lebih tua dari yang aku kenal.
Fairuz memandangku pelik.
“Kau ni siapa?”

*****

Aku duduk berhadapan dengan Fairuz. Fairuz di depan mataku ini kelihatan serius. Muka ketat macam getah spender baru beli. Mungkin sebab keadaan hidupnya yang sukar sejak perang nuklear itu berlaku yang membuatkan dia jadi sebegitu.
“Nora mana?”
Fairuz memandangku sekilas. Kemudian, dia kembali memandang ke hadapan, termenung.
“Ada,” jawabnya sepatah.
“Mana?” tanyaku sekali lagi.
Dia tak menjawab, malah dia mengepalkan tangannya dan menepuk-nepuk dadanya. Maka, fahamlah aku apa yang berlaku pada Nora.
Giliran aku pula menceritakan tujuan kedatanganku ke situ. Bagaimana aku ke situ, kenapa, sebab apa... semuanya. Aku juga menceritakan permasalahan yang berlaku pada Ridhwan.
“Ridhwan?” tanya Fairuz dengan matanya terjegil buntang.
“Ha’ah. Kenapa eh?”
“Kami hantar Ridhwan ke masa lalu. Kami nak ubah masa depan kami. Kami tak nak perang ni berlaku. Dah lapan bulan dia menghilang tapi kami masih macam ni,” cerita Fairuz berterus-terang. “Kami suruh dia balik ke masa lalu untuk bunuh adik dia, Maliki. Sebab Maliki tu la yang buat kami macam ni. Dia memberontak, jadi pengebom berani mati dan membunuh menteri-menteri besar termasuk presiden US dalam satu mesyuarat besar beberapa tahun lalu.” Fairuz mengeluh.
Aku terdiam mendengarkan cerita itu. Sebab itulah Ridhwan beriya-iya untuk membunuh adiknya sendiri selepas kembali dari masa depan.
“Tapi... Ridhwan terbunuh diri dia sendiri. Maksud Sue, dia bunuh Ridhwan kecik. Bukan Maliki,” ceritaku pula.
Fairuz memandangku dengan roman yang serius.
“Sepatutnya kalau Ridhwan terbunuh diri dia sendiri, mesti ada efek yang berlaku sekarang ni, walaupun perubahan tu kecik. Tapi macam takde apa yang jadi pun?” tambahku.
“Siapa aku kat dalam masa kau?” tanya Fairuz, masih dengan roman yang ketat.
Private investigator. Sebelum tu, kau penah jadi ahli gusti. Err, luchador? Macam tu la.”
Fairuz mendengus dan menyandarkan badannya ke dinding.
“Kenapa?” Aku memberanikan diri untuk bertanya.
“Aku teringin nak jadi luchador. Aku gak suka bidang siasatan ni, tapi tak pernah nak jadi,” luah Fairuz.
Aku pelik. Tak mungkinlah. Kalau aku menjalani hidup aku bekerja bersama Fairuz dalam IDBW Investigations, takkanlah dia tidak menjalani hidup yang sama?
“Jadi, kau tak pernah ada kawan dalam IDBW Investigations?”
Fairuz memandangku dengan pandangan tajam. “Kumpulan pemberontak mana pulak tu?”
“Eh, diorang bukan pemberontak! Diorang ni kawan-kawan kau. Sama-sama jadi investigator. Norin, Jimmy, Mahmud... tak kenal?” aku menduga.
Fairuz tertawa. “Mereka tu semua kawan-kawan aku. Business partner, tapi dulu la.” Dia melepaskan nafas panjang. “Sekarang aku tak tau diorang masih hidup lagi ke tak.”
Dia terdiam, aku pun terdiam. Habis kata-kata. Aku bingung sebenarnya. Kalau betul ini ‘masa depan’ kami, kenapa masa lalu kami amat berbeza?
Aku menoleh pada Fairuz. “Kau tak rasa dunia kita berbeza?”
“Maksud kau?”
“Kau tak pernah tengok Doctor Who ke?" 
"Doktor apa tu?" tanya Fairuz. 
"Doctor Who la... dia tu time traveler kat dalam siri TV. Jangan kata cerita tu tak wujud dalam dunia kau?" 
Fairuz membisu. 
"Kalau kau percaya pada time travel, mungkin kau juga percaya pada parallel world,” jawabku. “Sue syak Ridhwan tu dah tersilap masuk relung waktu. Dia sepatutnya masuk ke masa lalu dalam dunia korang, tapi dia tersasar dan termasuk ke dunia kami.”
“Boleh jadi...” Fairuz menggapai beg galasnya dan mengeluarkan botol air dan meneguk sedikit air. Dia menghulurkan padaku tapi aku mengangkat tangan, menolak pelawaannya. Kemudian, dia menyambung, “...gajet yang kami guna tu cuma prototaip yang masih tak siap lagi. Tu pun kami curi dari pameran yang ada pamerkan gajet terbaru. Kononnya boleh digunakan untuk kembali ke masa silam.”
Aku memandang lelaki itu dengan perasaan yang sangat kasihan. Dia perlu menjalani hidup ini sehingga habis nyawanya.
“Kau balik la ke dunia kau. Aku tau, benda ni takleh diubah dah. Ini adalah takdir kami,” luah Fairuz dengan nada kesal. Fairuz bangun berdiri dari duduknya dan menepuk-nepuk seluarnya yang kotor dengan habuk debu yang melekat. “Aku harap, dunia kau tak mengulangi apa yang berlaku kat dunia kami.”
Dia melangkah pergi dari situ. Sebelum dia keluar dari situ, dia sempat menoleh ke arahku. “Kau balik nanti, bagitau Ridhwan yang aku minta maaf sangat-sangat dengan apa yang berlaku. Aku harap dia boleh bina hidup baru kat sana.”
Aku mengangguk faham.
“Lagi satu aku nak tanya, apa nama aku time jadi luchador dulu?”
Aku tersenyum lucu. “Ultimo Rempitico.”
Fairuz terkerut dahinya. Kening kirinya terangkat sedikit. “Apesal buruk bebenor namanya tuh?” Kemudian, dia ketawa dan berlalu pergi setelah mengangkat tangannya.

*****

Ridhwan memandangku pelik. Mataku putih sepenuhnya dan kelihatan seperti ada cahaya terbias dari mata kuasaku. Dia ketakutan dengan apa yang berlaku. Dia cuba untuk melepaskan tangan yang kugenggam dari tadi tapi gagal. Lantas, dia duduk di situ menungguku ‘kembali’ dari dimensi lain.
Tanganku menggenggam tangannya lebih kuat dari tadi membuatkan Ridhwan menjadi cuak. Aku memejamkan mataku rapat dan membukanya semula. Mataku kembali normal. Aku nampak wajah Ridhwan sedikit berpeluh di dahi.
“Hai,” ucapku untuk meredakan kecuakkan Ridhwan.
“Err... kau okey ke?”
“Okey.” Aku melemparkan senyum. “Fairuz kirim salam. Maksud aku, Fairuz kat dunia asal kau kirim salam.”
“Apa maksud kau?”
Aku melepaskan genggaman tanganku dari tangannya. Aku berdehem beberapa kali dan aku mula menceritakan kesimpulan yang kami putuskan tentang kejadian yang berlaku pada Ridhwan.
Parallel world. Itulah alasan logik yang dapat kami simpulkan.
Ternyata itulah sebabnya kenapa Ridhwan masih lagi hidup walaupun dia telah menembak mati Ridhwan kecil dulu.
Seperti apa yang Fairuz katakan padaku, takdir masa lalu tak dapat kita ubah melainkan ikhtiar untuk masa depan. Kesilapan masa lalu harus ditebus dengan keinsafan dan kebaikan demi masa depan yang mampu memberikan kita kegembiraan.

*****


Selepas aku selesai menolong Ridhwan tempoh hari, aku baru teringat sesuatu. Dengan mata kuasaku ini, aku juga mampu masuk ke relung waktu ke dimensi lain rupanya... next time nak cuba lagi! 

Sunday, November 17, 2013

Projek Cross Stitch Bookmark

Hey hey!

Takde apa yang menarik nak di-update sebab sekarang aku busy dengan projek cross stitch bookmark. Disebabkan bulan Disember ni ada macam-macam perkara baik yang akan berlaku, jadi aku nak share happiness aku kat semua dengan bagi free je bookmarks ni semua kat sesiapa yang nak bila aku datang event buku kat mana-mana nanti.

Bagi yang dah baca/beli novel Paranormal (Buku Fixi), anda lagi la dialu-alukan untuk dapatkan bookmark ni sebagai tanda terima kasih aku kat korang semua.

Aku ada buat macam-macam pattern, tapi ni antara yang aku bikin. Asalnya nak bikin pattern dari game 8-bit. Aku ada bikin sikit tapi disebabkan sekarang banyak movie superhero yang keluar, jadi aku try bikin pattern ni. Heh heh~ amacam? Suka dak?
*klik pada gambar untuk tumbesaran gambar secara mendadak!*

p/s: tiga kali illustrator aku crash sebab nak siapkan pattern ni secara digital tapi aku puas hati gila lepas pattern tu semua dapat di-compile-kan dalam satu gambar *peace* 

Thursday, October 31, 2013

Cerpen: Sumpah Elergi

Terik mentari pagi pada hari itu membuatkan Faiz bermandi peluh untuk ke tempat kerja. Sudahlah tiada teksi yang mahu berhenti ketika dia menahan kenderaan bermeter cekik darah itu, bas awam pula lambat melalui kawasan perumahannya. Habis sumpah seranah dilemparkan sepanjang dia berjalan turun dari bas tersebut.
Faiz sempat menyinggah ke sebuah kedai membeli roti sandwich berintikan tuna. Kemudian, dia sambung berjalan ke tempat kerja yang jauhnya cuma tinggal dalam 100 meter lagi sambil melantak roti sandwich yang dibeli tadi.
Sedang dia berjalan di laluan pejalan kaki itu, tiba-tiba kedengaran bunyi tayar berdecit.
Bam!
Kedengaran bunyi sesuatu dilanggar dengan kuat dan semerta sesuatu seperti pasir-pasir halus tercampak ke merata tempat. Salah seorang yang terkena adalah Faiz kerana dia berada betul-betul bersebelahan dengan kawasan kemalangan tersebut. Faiz terkejut ketika pasir halus itu tercampak mengenai mukanya.
"Cilaka! Siapa yang main baling-baling pasir pulak ni?" marah Faiz. Tangannya menggosok-gosok pipinya yang kotor dengan habuk pasir. Matanya melilau ke sekeliling. Mukanya jelas tidak berpuas hati. Saja mahu buat dia bertambah marah.
Bunyi yang bising riuh itu sekaligus membuatkan orang yang berdekatan di situ berhenti berjalan dan memandang ke arah tempat kemalangan. Sedikit demi sedikit, ada yang menghampiri ke situ untuk membantu. Pemandu kereta itu panik kerana dia telah melanggar orang.
"Haiya, itu orang main lintas tak pandang kiri-kanan!" beritahu pemandu Cina tersebut dengan gabra.
"Tapi apek, itu orang sudah takde la," kata seorang lelaki yang mahu membantu mangsa kemalangan tersebut. Tapi mangsa itu sudah hilang. "Yang ada cuma pasir je ni," tambah lelaki itu lagi.
"Pasir ar?" Pemandu Cina itu kebingungan. Dia memandang ke tempat orang yang dilanggar itu tadi. Betul kata lelaki itu, cuma ada kesan pasir. Banyak berselerakan di bawah keretanya. Di atas bonet dan cermin depannya juga mempunyai kesan pasir.
Dari jauh, Faiz hanya melihat saja kejadian itu, namun dia malas mahu turut campur. Dia tak mahu lambat ke tempat kerja. Lantas, dia menghayunkan langkahnya semula.

* * *

Tangga didaki satu persatu sehingga dia tiba di pejabatnya. Kemudian, dia menolak pintu itu dan menderu laju menuju ke tempat duduknya.
"Dey, Faiz! Apasal muka tu masam ja saya tengok?" tegur Mala.
Faiz cuma berdiam, malas untuk menjawab.
"Eh, apa benda kat pipi you tu?" Mala menuding jari lentiknya ke arah pipi kanan Faiz.
Pantas Faiz memegang pipinya. Kemudian, dia melihat tapak tangannya itu. Ada sedikit habuk pasir.
"Siot betul. Ada lagi pasir bangang ni?" geram Faiz.
"Macam mana boleh ada pasir kat muka you?"
"Tadi entah malaun mana entah pi campak pasir ni kat tengah-tengah jalan. Sampai terkena kat aku pulak. Bangang betul!" cerita Faiz. Suaranya bergetar kasar.
Kemudian, dia terus melangkah ke tandas.
Mala cuma menggeleng memandang Faiz.
"Ini laki, banyak short-tempered la," monolog Mala seorang diri.
Pintu tandas ditolak kasar. Faiz meluru masuk dengan mukanya yang masam mencuka. Pantas dia menghadap cermin di hujung sudut. Wajahnya ditatap. Ya, ada secalit pasir yang melepat di pipi kanannya. Kepala pili dipulas kasar, menderu air keluar mengalir dari muncung paip.
Kedua-dua telapak tangannya disatukan dan dia menadah air yang mengalir, kemudian disapukan ke seluruh mukanya. Mana tau ada kesan-kesan pasir halus yang masih melekat di mukanya itu lagi. Pipinya digosok-gosok sedikit.
Setelah berpuas hati kesan kasar berpasir di pipinya sudah hilang, Faiz menatap semula ke dalam cermin. kesan pasir sudah hilang, tapi ada kesan berwarna merah pula yang masih tidak hilang.
"Haduh! Amende la pulak merah-merah ni?"
Faiz menadah sedikit air dan digosok-gosok lagi pada kesan merah tadi, namun kesan itu masih juga tidak hilang. Akhirnya, Faiz mengalah.
"Siot betul! Dah la main campak-campak pasir, sampai tinggal kesan pulak ni hah!" bebel Faiz sambil membelek-belek wajahnya di depan cermin. "Ah, peduli la!"
Faiz memulas tutup kepala paip dengan kasar dan keluar dari tandas dengan perasaan yang tidak puas hati.

* * *

Mata terarah pada skrin monitor. Jarinya pula pantas menari-nari di atas papan kekunci, menekan-nekan butang huruf dan simbol memasukkan data ke dalam sistem seperti yang ditugaskan. Kadang-kala, dia menyelak lembaran kertas yang ada diletakkan di sebelah kiri ruangan meja kerjanya. Dia perlu menyiapkan kerja ini sebelum keluar untuk rehat tengahari nanti, kalau boleh. Tak ada lah nanti dia kelam-kabut jika bosnya datang meminta.
Dalam ketekunannya, Faiz tidak menyedari sesuatu. Kadang-kala, tangannya mencuri masa untuk menggaru-garu kesan merah pada pipi kanannya itu. Kemudian, tangannya menggaru pada leher. Dan tidak lama selepas itu, dia menggaru lengannya pula.
"Oi, Faiz! Bos panggil kau pi masuk opis dia sekarang. Bawa sekali fail untuk meeting client dia kejap lagi tu, okeh?" laung suara Miza merangkap setiausaha bosnya itu.
"Ha, yelah," jawab Faiz separa menjerit tanpa mengalihkan matanya dari skrin monitor.
Setelah dia menekan butang 'Save' untuk menyimpan data yang telah dia buat setakat itu, dia terus berjalan menuju ke bilik bosnya, Encik Hamdan.
Pintu diketuk perlahan.
"Masuk!" Kedengaran suara Encik Hamdan sayup-sayup dari dalam.
Daun pintu ditolak dan perlahan-lahan dia berjalan masuk ke dalam. Sampai saja di hadapan Encik Hamdan yang sedang tekun membaca satu fail di tangannya itu, Faiz berhenti dan berdiri di situ.
"Ye, encik?"
Tangannya tergaru-garu pipinya.
"Ha, Faiz!" Encik Hamdan masih membaca fail. "Saya sebenarnya nak..." Encik Hamdan yang baru saja mahu meletakkan fail itu ke atas meja, kepelikan melihat muka Faiz. Kondisi wajahnya yang merah dan sudah ada kesan darah kering itu dipandang sehingga terkerut dahinya.
"Encik?" Faiz tergaru-garu lagi memandang Encik Hamdan.
"Aaa... kenapa dengan muka kamu tu, Faiz?" tanya Encik Hamdan.
"Muka? Kenapa pulak, encik?" Faiz memegang mukanya.
"Merah-merah muka tu. Ada yang dah luka kamu garu-garu agaknya tadi, sampai darah tu," beritahu Encik Hamdan.
'Darah?'
Faiz pantas melihat pada hujung jarinya. Memang ada kesan darah kering pada celahan kukunya.
'Macam mana aku tak perasan ni?'
'Bala apa pulak ni??'
Encik Hamdan menegakkan badannya, memandang dalam-dalam pekerjanya itu.
"Macam ni lah. Apa kata kamu amek MC harini. Pi jumpa doktor, amek ubat. Mana tau ada elergik apa-apa, takut nanti lagi teruk ni," saran Encik Hamdan.
"Eh, habis tu. Kerja ni?" Faiz menunjukkan fail yang dibawanya.
"Pasal kerja ni, kamu jangan risau. Nanti saya suruh Miza atau sesiapa tolong cover kamu untuk harini. Okay?"
Faiz cuma mengangguk dan akur dengan arahan Encik Hamdan. Dia sempat menoleh pada cermin menegak yang terletak di sudut ruang ofis Encik Hamdan sebelum dia keluar dari situ. Nafas dihembus kasar.
'Macam mana boleh jadi camni? Bangang betul la!'

* * *

Muka, leher dan tangannya habis diperiksa. Bajunya juga disuruh tanggal, mana tahu 'jajahan' gatal-gatal itu tadi semakin meluas. Kemudian, doktor itu kembali duduk di kerusinya. Duduk berhadapan dengan Faiz. Kertas laporan pesakit diconteng-conteng dengan tulisan yang rupanya seperti cacing kerawit tersimpul itu. Satu apa pun Faiz tidak faham, namun dipersetankan saja kerana 'penyakit'nya itu yang penting sekarang ini.
"Mungkin kamu ni ada silap makan dan membuatkan kulit awak naik merah-merah camni. Elergi pada makanan laut mungkin?"
"Saya ni mana ada pantang dalam makan pun, doktor."
"Habis tu? Habuk kayu? Pasir?"
'Pasir?'
Faiz teringat pada ketika dia tiba di ofis tadi. Pipinya ada kesan pasir. Tak lama kemudian, pipinya naik kesan merah. Selepas itu, dia mulai berasa gatal-gatal dan terus merebak di muka, leher dan lengannya. Dia pula terus menggaru kulitnya yang gatal tak henti-henti sehingga luka.
Namun fikirannya tak diungkapkan, Faiz terus tenggelam dan terdiam. Tahu-tahu saja, sekeping kertas dihulur.
"Saya akan bagi ubat krim, nanti kasi sapu kat tempat yang gatal-gatal dan yang ada kesan merah ruam tu. Ubat tahan sakit tu pula nanti makan bila perlu. Mana tau nanti tak tahan bisa-bisa gatal tu. Ha... yang ni pulak surat MC."
Slip kertas MC diambil dari tangan doktor. Punggung diangkat, kaki melangkah mahu keluar dari situ.
"Kalau makin teruk, datang sini balik. Okey?"
Faiz menoleh kepala ke arah doktor. "Ha... yelah," jawab Faiz acuh tak acuh. Dia sudah tak tahan dengan gatal-gatal badannya dan dia mahu pulang.

* * *

Remote TV dicapai dan punat 'on' dipicit. Terpampang kartun bangang CatDog di skrin TV.
Punggung dilabuhkan ke atas sofa dan ubat di dalam beg kertas itu ditabur ke atas meja. Ubat krim diambil dan dipulas dengan rakus. Tak tahan gatal-gatal walaupun sudah mandi bersih-bersih tadi.
Dengan bantuan cermin kecil yang dibawa turun tadi, Faiz menyapu ubat krim itu pada mukanya yang boleh dikatakan semakin teruk berbanding mukanya pada pagi tadi.
'Dah macam muka orang kena demam campak dah aku ni.'
Jari ditonyoh-tonyoh lagi pada ubat krim dan disapu pula pada leher dan tangannya. Badannya sudah naik kesan-kesan merah di beberapa bahagian. Geram saja dia melihat keadaan badannya ketika itu. Kalau dia tahu dari mana datangnya pasir tadi itu, memang dia mahu sumbat mulut orang itu dengan pasir seberapa banyak yang dia mahu. Sehingga dia puas!
Setelah selesai menyapu krim, Faiz berbaring sebentar di sofa sambil menonton TV. Baru lima minit, matanya asudah terkebil-kebil mengantuk. Perlahan-lahan, matanya terkatup. Lena.

* * *

Sedang asyik lena diulit mimpi, mimpinya itu diganggu oleh sesuatu. Sesuatu yang begitu... gatal! Faiz lantas terjaga dari tidur. Dia tergaru-garu rakus badannya seperti beruk. Habis lukanya berdarah-darah dek terkena bisa kukunya.
"Gatalnya!!!"
Dia mencapai ubat tahan sakit yang diberi doktor tadi. Dia membaca label pada plastik ubat.
-[ Dua tablet. Selepas makan. ]- 
"Ah, peduli apa aku. Tak tahan gatal."
Dia mengeluarkan ubat dari sampul plastik itu dan mengetik empat biji pil ubat berbentuk bulat itu keluar dari papannya. Pil itu terus dicampakkan ke dalam mulutnya dan Faiz pantas berjalan ke dapur untuk mengambil air masak. Dia meneguk air itu rakus.
Namun kegatalan pada kulitnya tidak berkurangan. Dia berlari pula ke bilik air. Pili shower diputar dan air pancur mengalir. Diharapkan kesejukan air pancur itu mampu mengurangkan gatal-gatal badan. Tanggapannya salah.
Faiz terus keluar dari bilik mandi dengan badannya yang masih basah lencun itu.
"Aku nak jumpa doktor tadi tu, aku nak tibai dia cukup-cukup. Makin teruk gatal-gatal ni. Bangsat betul!"
Langkah dihayun laju dan besar-besar. Dengan berbogel badan dan cuma berseluar pendek, Faiz terus keluar menapak ke klinik yang berada di kawasan rumah kedai di luar kawasan taman perumahannya.
Sampai di pondok pengawal, seorang lelaki 50-an membuat muka pelik sambil memandangnya.
"Eh, kau ni dah kenapa teruk sangat badan dengan muka tu?" tegur pakcik pengawal tersebut.
"Doktor kat klinik tu la. Entah ubat apa yang dia bagi tadi. Makin teruk pulak gatal-gatal ni. Kulit ni habis semua naik merah-merah," adu Faiz dengan nada yang tidak puas hati. Kasar sangat bunyinya.
Setelah Faiz semakin jauh dari situ, pakcik pengawal kembali menjalankan kerjanya semula. Kepalanya tergeleng-geleng melihat keadaan Faiz. Namun dia tak tahu untuk berbuat apa. Dia tahu anak muda itu bukan boleh dilayan sangat kepala angin dia itu. Tahu-tahu saja, kita pula yang dimarahkannya balik.
Sedang Faiz berjalan, badannya menjadi lebih gatal dari tadi. Dia berhenti sebentar. Menggaru-garu badannya lagi.
"Ish, gatal-gatal ni kan! Kurang ajar betul!"
Tak pasal-pasal, kegatalan pula dia marahkan.
Dalam marah, Faiz terus berjalan ke tengah jalan gelap tanpa melihat kiri-kanan.
HONNNNN!!!!
Sebuah kereta yang menyusur laju lantas membunyikan hon nyaring kepada Faiz. Tayar kereta berdecit.
Faiz menoleh ke arah bunyi hon tadi. "Babi punya kere-..."
BAMMM!!!!
Tubuh Faiz melayang. Namun berlaku perkara ganjil semasa dia dilanggar. Tubuhnya perlahan-lahan bertukar menjadi retak dan semerta berkecai menjadi habuk pasir halus.
Pemandu kereta itu tergamam. Dia cuma duduk di kerusinya memandang ke hadapan. Butir-butir pasir habis mengotori cermin hadapan keretanya.
"Apehal ni, encik? Tadi saya dengar bunyi kuat tadi?" tanya pakcik pengawal tadi yang terus bergegas ke situ setelah mendengar bunyi kuat di jalan itu.
"Err... saya pun tak tau. Tapi saya rasa saya ada langgar orang tadi," kata pemandu lelaki itu dengan suara ketarnya.
"Yeke?" Pantas pakcik pengawal itu pergi ke hadapan kereta untuk memeriksa mangsa kemalangan. Namun apabila dia berada di depan kereta lelaki itu, tidak ada seorang pun yang terbaring situ. Hatta, bangkai kucing atau anjing sekalipun.
"Takde pun?"
"Takde?" tanya pemandu itu setelah dia berani keluar dari perut keretanya. Dia juga turut bercangkung bersama dengan pakcik pengawal di depan keretanya. "Pelik? Tadi ada bunyi 'bam!' kemain kuat," kata pemandu itu keliru.
"Hmm... dah takde ni. Takpe la. Kamu mengelamun kot tadi. Kamu anggap je perkara ni tak pernah jadi. Senang."
Pemandu itu mengangguk dengan teragak-agak.
"Dah, pakcik nak sambung kerja pakcik. Kamu pegi jela. Entah-entah orang tu sempat lari ke apa kan," kata pakcik pengawal itu sebelum berlalu pergi. Pemandu itu masih duduk bercangkung di situ. Masih keliru dengan apa yang berlaku. Dia nampak jelas lelaki itu dilanggar dan kemudian... kemudian apa ya? Tadi dia begitu takut sehinggakan dia menutup matanya sambil menekan brek kecemasan.
Pemandu itu berdiri melihat pada bonet depan keretanya. Banyak pasir yang bersepah di situ. Lantas dia mengelap pasir itu bersih dengan menggunakan tangannya. Akibat terlalu kalut mahu membersihkan keretanya, habuk pasir itu telah memasuki matanya.
"Aduh!"
Cepat-cepat dia menggosok-gosok matanya yang pedih itu agar kembali okay. Dan dia terus masuk ke dalam keretanya. Enjin kereta dihidupkan semula dan dia memandu pergi dengan seribu satu persoalan di dalam kepalanya.

* * *

Pintu loker ditutup dan dia berjalan memasuki ke ruangan kerjanya yang berada bangunan kilang di bahagian hujung di sebelah dalam.
"Eh, apesal dengan mata kau tu, Mi? Merah semacam je aku tengok? Tak pegi check kat doktor ke?"
Lelaki yang dipanggil Mi atau Suhaimi itu menenyeh-nenyeh matanya yang gatal itu dengan belakang tangannya. Dia memandang rakannya itu dan tersenyum nipis. 
"Takde apa la weh. Terkena pasir je tadi ni." 

This is Hani